Tax Amnesty Dorong Nilai Transaksi Saham Meningkat Rp7 Triliun/Hari

\Tax Amnesty Dorong Nilai Transaksi Saham Meningkat Rp7 Triliun/Hari\
Ilustrasi: (Foto: Okezone)

JAKARTA - Bursa Efek Indonesia (BEI) menilai bahwa program amnesti pajak akan menjadi salah satu faktor yang mendorong rata-rata nilai transaksi harian di pasar saham domestik meningkat menjadi Rp6,6-Rp7 triliun.

"Rata-rata nilai transaksi efek saat ini sekitar Rp6,6-Rp7 triliun per hari, naik sekitar 20 persen dari 2015 lalu Rp5,7 triliun, karena amnesti pajak," ujar Direktur BEI Tito Sulistio di Jakarta, Jumat.

Ia menambahkan bahwa meningkatnya rata-rata nilai transaksi itu dapat mendorong rata-rata frekuensi transaksi harian turut terdongkrak. Diproyeksikan, frekuensi transaksi hingga akhir tahun ini dapat mencapai di kisaran 250.000-260.000 kali transaksi.

Meningkatnya transaksi efek, lanjut dia, juga berpotensi mendorong nilai kapitalisasi pasar modal Indonesia mencapai Rp6.000 triliun. Berdasarkan data BEI, per 23 September 2016 nilai kapitalisasi pasar modal (market capitalization) mencapai Rp5.814 triliun.

"Saya ingin market caps mencapai Rp6.000 triiun pada tahun ini," katanya.

Kapitalisasi pasar, lanjut dia, menunjukkan nilai efek yang tercatat di bursa saham. Atau, secara definisi diartikan sebagai total nilai surat berharga yang diterbitkan oleh berbagai perusahaan di dalam satu pasar. Berdasarkan data BEI per 5 Agustus 2016, nilai kapitalisasi pasar modal Indonesia sebesar Rp5.838,51 triliun.

Tito Sulistio menambahkan bahwa kondisi ekonomi domestik yang relatif baik juga akan mempengaruhi psikologis investor asing untuk masuk ke dalam negeri melalui pasar saham.

"Aliran dana masuk ke pasar saham domestik mencapai sekitar USD2,8 miliar, saya akan terus berupaya menambah persediaan produk agar dapat menampung," katanya.

(dni)