Penerima raskin di Solo melonjak 59,1%

Bramantyo (Okezone), Jurnalis · Rabu 27 Juni 2012 17:31 WIB
https: img.okezone.com content 2012 06 27 450 654798 5CAUU5SuD7.jpg ilustrasi Foto: Heru Haryono/Okezone

Sindonews.com - Jumlah warga miskin yang menerima raskin di Solo, Jawa Tengah, mengalami peningkatan hingga 59,1 persen dari tahun sebelumnya. Pada tahun sebelumnya hanya 21.954 rumah tangga sasaran (RTS), namun pada tahun ini naik menjadi 34.929 RTS.

“Meskipun jumlah penerima beras raskin di Solo mengalami kenaikan, bukan berarti warga miskin mengalami peningkatan. Peningkatan tersebut karena ada Badan Pusat Statistik (BPS) pada Pendataan Program Perlindungan Sosial (PPLS) 2011 yang lalu,” papar Kepala Bagian Perekonomian Sekretariat Daerah Kota Solo, Asih Widodo, di Solo, Jawa Tengah, Rabu (27/6/2012).

Pada 2011 lalu, BPS memasukkan beberapa variabel yang tidak ada dalam PPLS tahun 2008 yang lalu, yang selama ini menjadi acuan. Variabel tersebut adalah pembagian kategori miskin menjadi keluarga rentan miskin, miskin, dan sangat miskin.

“Otomatis jumlahnya mengalami peningkatan. Padahal kenaikan kategori miskin dan sangat miskin di Kota Solo hanya 176 orang saja. Yang lain adalah rentan miskin,” jelasnya lagi.

Untuk jumlah beras yang didistribusikan untuk raskin ini mencapai 523.935 ton beras. Pemegang kartu tersebut bisa membeli raskin dengan harga Rp1.600 per kilogram.

"Karena jumlah warga miskin penerima mengalami peningkatan, praktis berasnya yang dibagikan juga mengalami peningkatan. kami juga meminta tenggang waktu lima hari kepada Bulog untuk pelunasan beras raskin yang dibagikan kepada masyarakat," ujarnya.

Pihaknya juga meminta kepada masyarakat yang menerima raskin dengan kualitas beras yang buruk, untuk segera mengembalikan. Pihak Bulog akan menukarnya dengan beras sesuai standar dan tanpa dipungut biaya penggantian.

(and)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini