Tujuh Kebiasaan Buruk yang Pengaruhi Tabungan Jangka Panjang

Rachmad Faisal Harahap, Jurnalis · Senin 12 Oktober 2015 06:34 WIB
https: img.okezone.com content 2015 10 09 457 1229346 tujuh-kebiasaan-buruk-yang-pengaruhi-tabungan-jangka-panjang-iUnjhuqKxf.jpg Ilustrasi Rupiah. (Foto: Okezone)
JAKARTA - Bukan rahasia bahwa menghabiskan lebih dari yang diperoleh adalah buruk bagi anggaran seseorang. Tapi, ada beberapa kebiasaan tidak begitu jelas yang dapat menyebabkan keuangan Anda tersesat.

"Cara termudah untuk menjadi seorang jutawan bagi kebanyakan orang selain disiplin otomatisasi, prioritas dan penetapan tujuan juga," ujar Perencana Keuangan dan Direktur United Capital Cary Carbonaro.

Berikut ini, kebiasaan keuangan buruk dapat mempengaruhi tabungan jangka panjang, seperti dilansir dari laman CNN, Senin (5/10/2015).

1. Simpan hanya yang tersisa

Jika rencana tabungan Anda tersisa pada akhir bulan, saatnya untuk memprioritaskan anggaran Anda. "Ketika Anda mendapatkan gaji, miliki sejumlah yang masuk ke tabungan atau investasi," ucap CEO Lembaga Keuangan Bluestone, Ted Peters.

Ketika membuat anggaran, Peters merekomendasikan dimulai dengan sasaran tabungan Anda. "Penghematan Anda sekira 7-10 persen dan kemudian sisanya menentukan prioritas Anda," ungkapnya.

2. Simpan dan lupakan

Tingkat tabungan Anda harus meningkatkan sepanjang karier Anda. Ketika Anda mendapatkan kenaikan gaji, tingkat tabungan Anda harus juga ditingkatkan. Hal tersebut merupakan sebuah saran dari seorang perencana keuangan di Exencial Wealth Advisors di Texas, Neil Krishnaswamy.

3. Habiskan banyak investasi di perumahan

Hipotek dan pembayaran sewa sering memakan anggaran yang besar, tetapi mereka harus mengurangi 28 persen dari pendapatan kotor Anda. Termasuk bunga, pajak dan asuransi.

4. Jangan ambil keuntungan penuh dari manfaat pajak

Mengurangi pendapatan Anda dalam cara yang berarti. Beberapa perusahaan menawarkan manfaat keuntungan pajak, seperti rekening tabungan kesehatan dan dana komputer yang menggunakan dolar sebelum pajak.

5. Jangan terlalu konservatif ketika berinvestasi

Perputaran Wall Street tidak untuk menjadi lemah, tapi hal tersebut penting untuk memiliki eksposur risiko yang tepat untuk usia Anda.

"Jika Anda berusia 40 tahun atau lebih muda, Anda harus 100 persen ekuitas," tutur Peters.

6. Belanja hanya yang mendasar

Ketika datang untuk membuat pembelian besar, kesabaran adalah suatu kebajikan.

"Jika Anda ingin melakukan pembelian besar, tunggu sehari, dan melihat apakah Anda benar-benar membutuhkannya pada hari berikutnya," kata Carbonaro.

7. Membayar terlalu banyak biaya bank

Biaya rekening bank tidak akan membuat atau menghancurkan anggaran. Pastikan memahami hal account Anda untuk menghindarinya.

Carbonaro mengatakan, dirinya mempunyai satu klien yang memantul cek dua kali sebulan, karena jalur kredit tidak terikat pada rekening. "Biaya cerukan bisa mahal. Jika Anda melakukan dua bulan, bisa menjadi USD840 per tahun," kata Carbonara.(mrt)

(rzy)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini