Harga Rokok di Indonesia Terlalu Murah

Kurniasih Miftakhul Jannah, Jurnalis · Senin 12 Oktober 2015 13:08 WIB
https: img.okezone.com content 2015 10 12 320 1230373 harga-rokok-di-indonesia-terlalu-murah-bmWtAJpciH.jpg Ilustrasi rokok. (Foto: Okezone)
JAKARTA - Kementerian Keuangan (Kemenkeu) mencatat, dibandingkan beberapa negara di dunia Tingkat keterjangkauan harga rokok di Indonesia terbilang rendah. Artinya, harga rokok di Indonesia cenderung murah dan mudah dijangkau masyarakat.

Kepala Bidang Kepabeanan dan Cukai Badan Kebijakan Fiskal, Nasruddin Djoko Surjono, menjelaskan bahwa keterjangkauan harga rokok tergantung dari pendapatan sebuah negara.

"Kalau pendapatan tinggi harga rendah maka terjangkau," paparnya dalam diskusi Tembakau dalam Kendali Cukai, Jakarta, Senin (12/10/2015).

China menempati peringkat pertama dengan keterjangkauan harga rokok pada 2014 sekira minus 50 persen. Disusul oleh Vietnam minus 28 persen dan Indonesia sebesar minus 10 persen.

Sebaliknya, Ukraina menjadi negara yang tingkat keterjangkauan masyarakat terhadap rokok paling tinggi atau sekira 210 persen. Brasil yang terkenal sebagai salah satu produsen rokok juga memiliki keterjangkauan yang tinggi.

Setelah Ukraina, Polandia juga menjual harga rokok dengan nilai tinggi sehingga tingkat keterjangkauannya mencapai 120 persen. Brasil, Pakistan dan Turki 80 persen.

(mrt)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini