nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Faisal Basri: Konsep Holding BUMN Sangat Tidak Jelas

Feby Novalius, Jurnalis · Sabtu 06 Agustus 2016 14:37 WIB
https: img-k.okeinfo.net content 2016 08 06 320 1456825 faisal-basri-konsep-holding-bumn-sangat-tidak-jelas-2ybQVIk0Kh.jpg Gedung Kementerian BUMN. (Foto: Okezone)

JAKARTA - Pemerintah melalui Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) masih merampungkan penggabungan perusahaan-perusahaan BUMN menjadi sebuah holding. Seperti PT Pertamina (Persero) dan PT Perusahaan Gas Negata (Persero) Tbk yang akan di holding menjadi BUMN Energi.

Ekonomi Senior Faisal Basri mengatakan, holding BUMN menjadi contoh kinerja Menteri BUMN Rini Soemarno yang tidak jelas arah tujuannya.

"Jadi Bu Rini sangat tidak jelas konsepnya. PGN kan go public, Pertamina tidak go public, tidak go public mengakuisisi yang go public. Nah ini konsepnya mau dibawa ke mana? Supaya apa? Tujuannya apa?,"ujar Faisal di Gado-Gado Boplo, Jakarta, Sabtu (6/8/2016).

Menurutnya, yang dibutuhkan bukan holding, tapi regulasi menyinergiskan infrastruktur energi yang efisien.

"Kalau saya menolak holding. Itu bukan jalan keluar. Menurut saya yang dibutuhkan adalah infrastruktur energi yang efisien. Tujuannya yang nyata bukan malah digabungkan,"ujarnya.

(mrt)

Berita Terkait

Holding BUMN

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini