Image

RI-Prancis Komitmen Bangun Perkotaan Berkelanjutan

Raisa Adila, Jurnalis · Jum'at 03 Maret 2017, 14:49 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2017 03 03 470 1633373 ri-prancis-komitmen-bangun-perkotaan-berkelanjutan-cL0zIbfahl.jpg Ilustrasi : Okezone

JAKARTA – Pemerintah Indonesia dan Prancis akan memantapkan kerjasama dalam bidang pembangunan kota hijau. Kerjasama tersebut dituangkan dalam Nota Kesepahaman antara Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) dengan Kementerian Perumahan dan Perumahan Berkelanjutan Prancis dan Kementerian Lingkungan, Energi dan Maritim Prancis bertepatan dengan kunjungan Presiden Prancis Francois Hollande yang dijadwalkan pada tanggal 29 Maret 2017.

Sebelumnya, telah ditandatangani Letter of Intent mengenai pembangunan perkotaan berkelanjutan antara Menteri PUPR Basuki Hadimuljono dan Duta Besar Perancis Corrine BREUZE pada tanggal 11 Desember 2014 di Bali.

"Kerjasama yang dilakukan meliputi bidang air minum, air limbah dan kota hijau (Ecodistrict) yang telah diinisiasi untuk sembilan kota di Indonesia," jelas Menteri PUPR Basuki Hadimuljono melansir website PUPR, Jumat (3/3/2017).

Sembilan kota tersebut adalah Semarang, Wonosobo, Yogyakarta, Bandung, Bogor, Mataram, Purbalingga, Jombang, dan Singkawang. Dari sembilan kota itu, tiga kabupaten/kota merupakan prioritas untuk pilot project ecodistrict yang diawali implementasinya pada tahun 2017 yaitu Kawasan Banjir Kanal Barat Kota Semarang, Kawasan Gajah Wong Kota Yogyakarta, dan Kawasan Pusat Kota di Kabupaten Wonosobo.

Pendanaan program ecodistrict berasal dari pinjaman Pemerintah Prancis sebesar USD61 juta dan APBN sebesar USD23,6 juta yang akan digunakan untuk peningkatan kapasitas sumber daya manusia dan institusi, pekerjaan fisik konstruksi bagi ketiga kota/kabupaten dan bantuan teknis.

Sementara kerjasama di bidang air minum yakni pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) Regional di Benteng Kobema Provinsi Bengkulu, SPAM Jatigede Provinsi Jawa Barat dan SPAM Durolis (Dumai, Rohil, Bengkalis) Provinsi Bengkulu yang ditargetkan akan dimulai tahun 2018. Untuk air limbah, sudah dimulai review dari desain pengelolaan air limbah Kota Bogor sejak tahun 2015 dan ditargetkan pembangunannya bisa dimulai tahun 2018.

Kerjasama bilateral antara Indonesia-Prancis di bidang infrastruktur sudah terjalin lama di antaranya rehabilitasi sistem primer dan sekunder drainase di Banda Aceh sepanjang 150 km, termasuk pengadaan stasiun pompa dam pembuatan kolam penampungan.

(rai)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini