nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Gajah Tunggal Rilis Surat Utang USD250 Juta, Dicatatkan di Bursa Singapura

Agregasi Rabu 02 Agustus 2017 16:44 WIB
https: img.okeinfo.net content 2017 08 02 278 1748555 gajah-tunggal-rilis-surat-utang-usd250-juta-dicatatkan-di-bursa-singapura-iunL5SgypF.jpg Ilustrasi: (Foto: Shutterstock)

JAKARTA – Emiten produsen ban, PT Gajah Tunggal Tbk (GJTL) berencana menerbitkan surat utang berdenominasi dolar Amerika Serikat. Dalam siaran persnya di Jakarta, disebutkan, perseroan bakal menerbitkan surat utang sebanyak USD250 juta. Surat utang ini akan dicatatkan di Singapore Exchange Securities Trading Limited.

Penandatangan perjanjian fasilitas terjadi pada 28 Juli 2017. Antara lain GJTL sebagai debitur, dan PT Prima Sentra Megah sebagai penjamin. Credit Suisse AG Singapore Branch Deutsche Bank AG Singapore Branch, PT Bank KEB Hana Indonesia, dan PT Bank QNB Indonesia Tbk bertindak sebagai mandated lead arrranger, dan PT Bank QNB Indonesia Tbk sebagai agen dan agen fasilitas jaminan.

Perusahaan yang bergerak di industri pembuatan barang dari karet termasuk ban ini, akan menjamin surat utang dengan aset perusahaan. Ketentuan pasti atas jumlah pokok, bunga, dan ketentuan-ketentuan dari surat utang baru akan ditetapkan kemudian dengan mengacu pada hasil road show dan pembentukan harga (pricing). "Roadshow kan dilakukan dalam beberapa hari dimulai sejak 1 Agustus 2017. Pricing direncanakan pada Minggu pertama Agustus 2017," kata Direktur GJTL Catharina Widjaja.

Baca Juga:

Dalam laporan keuangan konsolidasi per 31 Desember 2016, total ekuitas GJTL yakni Rp5,85 triliun. Sehingga presentase transaksi terhadap total ekuitas GJTL adalah 56,97%. "Oleh karena itu, total nilai transaksi melebihi 50% dari total ekuitas. Sehingga transaksi memerlukan persetujuan terlebih dahulu dari pemegang saham perusahaan," tambahnya.

GJTL juga mengumumkan telah menandatangani perjanjian fasilitas dengan jumlah pokok sebesar USD210 juta dan Rp534,2 miliar berjangka waktu 5 tahun. Pada prinsipnya, transaksi penerbitan surat utang dan penerimaan fasilitas pinjaman tidak akan menambah saldo pinjaman perusahaan. Namun akan memperpanjang profil jatuh tempo utang GJTL.

GJTL akan menggunakan dana hasil penerbitan surat utang dan fasilitas pinjaman ini untuk melunasi kewajiban terutang berdasarkan senior secured notes dengan jumlah pokok USD500 juta yang akan jatuh tempo pada 2018. Dengan dilunasinya surat utang jatuh tempo 2018 tersebut, maka kewajiban utang jangka panjang perusahaan, yang semula jatuh tempo pada 2018 diganti dengan surat utang dan perjanjian fasilitas yang jatuh tempo pada 2022.

Baca Juga:

Sebagai informasi, tahun ini perseroan menargetkan penjualan bisa naik sekitar 5%-10%. Disebutkan, target tersebut menurun dibanding target 2016 bisa naik 10%-15%. Nantinya, target pertumbuhan penjualan diharapkan proporsi antara domestik dan ekspor adalah sebesar 55% dan 45%. Salah satu upaya untuk bisa meningkatkan penjualan dengan cara ekspansi di ban radial bus truk dan bus. Tahun lalu produsen bank GT Radial ini memproduksi 600 sampai 1.200 ban per hari.

Pada 2016, ditargetkan bisa mencapai 2.200 ban per hari. Selain itu saat ini dua pabrik GJTL di Tangerang dan Serang dapat memproduksi ban passenger car radial (PCR) sebanyak 55.000 ban/hari, ban untuk motor sebesar 95.000 ban/hari, dan bisa sebanyak 14.500 ban/hari.

(kmj)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini