Image

Mau Jadi Personal Shopper? Anda Wajib Simak Ini!

Koran SINDO, Jurnalis · Minggu 31 Desember 2017, 11:11 WIB
https: img-o.okeinfo.net content 2017 12 31 320 1838098 mau-jadi-personal-shopper-anda-wajib-simak-ini-hgptQFkpLW.jpg (Ilustrasi: Shutterstock)

TIDAK perlu modal yang banyak untuk bisa menjalankan bisnis yang satu ini. Hanya bermodal smartphone dan media sosial Anda sudah bisa melakukannya.

Kerjanya pun hanya masuk pusat perbelanjaan men cari barang sesuai dengan keinginan klien yang percaya akan jasa Anda. Hal inilah yang biasa dilakukan personal shopper atau jasa titip barang (jastip) yang sedang tren di media sosial. Barang yang di titip pun beragam, mulai barang mewah hingga kebutuhan rumah tangga seperti furnitur.

Jasa ini menawarkan kemudahan dalam mencari barang yang diinginkan, hanya dengan memanfaatkan smartphone , duduk manis dan barang yang dititipkan pun datang. Amelia Masniari atau yang akrab disapa Miss Jinjing menuturkan, banyak keuntungan dan kekurangan dari bisnis ini. Keuntungannya, pembeli bisa menda patkan barang yang diinginkan tanpaharuskeluarrumah.

Sementara bagi yang melakoninya, ini merupakan peluang usaha. Kekurangannya, pemerintah men ja di lebih mengetatkan pera tur an barang asing yang akan masuk ke Tanah Air. “Hal ini yang sebenarnya membuat gemes, karena membuat krisis kepercayaan belanja dan krisis kepercayaan berkonsumsi masyarakat. Akhirnya, daya beli pun menurun,” tambahnya saat dihubungi.

Namun, Amelia pun memiliki kekhawatiran tersendiri dari fenomena jastip. Sebab, setiap barang yang dibawa tidak selalu aman dan lolos pengecekan di bandara. Terutama untuk barang, seperti make up, obat-obatan, dan makanan.

“Kalau barang fashion mungkin masih aman ya, tapi kalau kosmetik dan makanan lebih baik jangan. Karena kita enggak tahu kandungan merkuri yang ada di dalam kosmetik tersebut. Adapun untuk makanan kita juga tidak tahu kandungannya apa saja ka rena tidak ada kontrol dari BPOM,” kata Amelia saat dihubungi.

Meskipun biaya jastip bisa sampai 10%, tapi tidak bisa menutupi biaya lelah untuk mencari barang dan packaging . Namun kalau jumlah pembelinya banyak, hasil yang di dapat pun lumayan. “Sebenarnya aku sudah lama sekali meninggalkan dunia jastip ini. Dulu waktu aku masih aktif, omzet yang didapat bisa sekitar 30% sampai 20%. Itu sudah termasuk hitungan biaya penambahan bagasi. Aku selalu share kepada orang yang titip barang,” ujarnya.

Saat masih melakoni jastip, dalam satu bulan Amelia bisa bepergian 2 sampai 3 kali untuk berbelanja barang yang diinginkan. Untuk item yang diburunya kebanyakan kebutuhan fashion, seperti tas dan sepatu.

Lalu saat ditanya, bagaimana bisnis ini bisa terus berkembang? Amelia pun meng ungkapkan, para pebisnis jastip ini melihat belanja untuk kesenangan, bukan sekadar mencari keuntungan semata. Adapun yang ditawarkan dari jastip adalah memberikan kemudahan dalam berbelanja.

Meski terlihat menarik, bisnis ini pun tidak jauh dari risiko. Seperti overweight barang pada saat dibawa. “Mereka yang meng gunakan jastip ini me lihat ada kelebihannya, yaitu barangnya lebih pasti karena dibeli ditempat yang asli,” katanya. Amelia pun menambahkan, yang dicari dari jastip ini barang yang memiliki kualitas asli.

Barang yang pasti, sesuatuyang mereknya asli. Bisnis ini pun semakin ramai karena ada pengaruh media sosial juga. Namun, saat Anda ingin menggunakan jastip untuk membeli suatu barang, sebaiknya pilih yang sesuai dengan kebutuhan. “Tipsnya saat ingin menggunakan jastip, yaitu yang realistis saja dalam memilih barangnya,” tutup Amelia.

{aprilia s andyna/koran sindo)

(wdi)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini