Share

Pasar Saham Asia Menguat Didukung Laporan Pekerjaan di AS

Martin Bagya Kertiyasa, Jurnalis · Senin 12 Maret 2018 08:26 WIB
https: img.okezone.com content 2018 03 12 278 1871235 pasar-saham-asia-menguat-didukung-laporan-pekerjaan-di-as-ITWzVioArc.jpg Ilustrasi Indeks Asia. (Foto: Shutterstock)

SYDNEY - Pasar saham Asia menguat, setelah laporan pekerjaan di Amerika Serikat (AS) tercatat menguat, sekaligus mengurangi kekhawatiran inflasi dan kenaikan suku bunga yang lebih cepat.

Indeks MSCI, yang paling luas saham Asia-Pasifik di luar Jepang, menguat 0,4%. Indeks Nikkei Jepang melonjak 2%, sementara indeks Korea Selatan naik 0,8%. Sementara indeks utama Australia naik 0,9% dan futures E-Mini untuk S & P 500 menambahkan 0,23% lainnya.

Kekhawatiran inflasi memudar, setelah data di Amerika menunjukkan nonfarm payrolls melonjak menjadi 313.000 pekerjaan bulan lalu, namun pertumbuhan tahunan rata-rata pendapatan per jam melambat menjadi 2,6% setelah lonjakan pada Januari.

Penolakan dalam upah, membuat spekulasi bahwa The Federal Reserve akan memproyeksikan kenaikan suku bunga empat kali, bukan tiga seperti yang direncanakan sebelumnya.

Saat ini, Wall Street menguat dengan indeks Dow melonjak 1,77%, sementara indeks S&P 500 naik 1,74% dan indeks Nasdaq menguat 1,79%. Pada minggu ini, indeks S&P naik 3,5%, indeks Dow melaju 3,25% dan indeks Nasdaq menguat 4,2%.

Berita tentang pekerjaan ini juga mengangkat mata uang berisiko, termasuk peso Meksiko dan dolar Kanada dan Australia, sambil menimbang yen safe haven.

Investor juga memangkas kepemilikan yen pekan lalu karena berita bahwa Presiden AS Donald Trump bersiap untuk bertemu dengan Korea Utara Kim Jong Un, sebuah terobosan potensial dalam ketegangan nuklir di wilayah tersebut.

(mrt)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini