Tinjau Makassar New Port, Moeldoko Apresiasi Progress Kerja dan Efisiensi Biaya

Widi Agustian, Jurnalis · Jum'at 27 April 2018 10:15 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2018 04 27 320 1891981 tinjau-makassar-new-port-moeldoko-apresiasi-progress-kerja-dan-efisiensi-biaya-y9GDxAwH76.jpg (Foto: KSP)

JAKARTA -  Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko mengunjungi proyek pembangunan pelabuhan terintegrasi Makassar New Port, Tallo, Kota Makassar, 25 April 2018. Saat berada di lapangan, Moeldoko menanyakan kepada Direktur Utama Pelindo IV Doso Agung, bagaimana perkembangan pembangunan pelabuhan yang termasuk dalam salah satu Proyek Strategis Nasional pemerintahan Jokowi-JK.

Doso Agung menjelaskan bahwa pelabuhan baru ini didesain untuk dapat bertahan hingga ratusan tahun ke depan.

“Pelabuhan Makassar New Port ini nantinya juga akan menjadi pelabuhan paling modern di Indonesia. Jalur transportasi pelabuhannya terhubung dengan jalan tol dan kereta api, yang nantinya akan memanjang di seluruh Sulawesi, dari Makassar sampai dengan Manado di Sulawesi Utara,’’ kata Doso.

Moeldoko juga menanyakan target selesainya proyek ini dan meminta penjelasan tentang progres pengerjaannya. Sesuai dengan jadwal yang direncanakan sebelumnya, proyek ini diperkirakan akan selesai pada tahun 2019. Akan tetapi jika melihat pencapaian yang sudah terjadi di lapangan, diperkirakan proyek ini akan selesai lebih cepat dari waktu yang ditargetkan.

Percepatan pengerjaan ini dimungkinkan karena Pelindo IV mengadopsi teknologi konstruksi pembangunan yang disebut Secant Pile. Konstruksi ini adalah konstruksi ringan yang dipasang dengan posisi merapat, dan dikerjakan dengan sistem pengeboran, bukan pasak bumi. Konstruksi semacam ini di dunia hanya ada di Pelabuhan Liverpool, dan nantinya di Pelabuhan Makassar New Port. Dengan teknologi ini, Pelindo IV berhasil menghemat anggaran kurang lebih Rp500 miliar melalui proses pengerjaan tiga tahap.

Dengan menggunakan teknologi ini, proses pengerjaan dapat berlangsung lebih cepat. Dalam waktu 3 bulan, area yang berhasil direklamasi dapat mencapai 20 hektare.

Moeldoko sangat mengapresiasi inovasi yang dilakukan oleh Pelindo IV karena selain dapat menghemat anggaran, juga dapat mempercepat proses pembangunan.

“Apabila biayanya dapat dihemat dan proses pengerjaannya dapat dipercepat, hal ini tentu akan membawa manfaat lebih besar bagi masyarakat, sehingga mempercepat proses pertumbuhan ekonomi di kawasan Sulawesi Selatan khususnya, dan Pulau Sulawesi pada umumnya,” kata Moeldoko.

(wdi)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini