nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Produktivitas Kerja Bisa Naik 20% dengan Cara Ini

Dani Jumadil Akhir, Jurnalis · Rabu 09 Mei 2018 20:39 WIB
https: img.okeinfo.net content 2018 05 09 320 1896475 produktivitas-kerja-bisa-naik-20-dengan-cara-ini-1UoRkHezeZ.jpg Ilustrasi: Foto Shutterstock

JAKARTA – Perkembangan pesat teknologi digital telah mengubah landskap bisnis secara dinamis. Hingga tempat kerja pun tidak luput dari perubahan teknologi digital. Terlebih lagi, tenaga kerja milenials yang pada 2020 akan mendominasi angkatan kerja lebih mengutamakan tempat kerja digital (digital workplace) untuk mendukung produktivitasnya.

Berdasarkan sejumlah survei yang dilakukan IDC, digital workplace dapat mendorong peningkatan produktivitas baik perusahaan maupun tenaga kerja sekitar 10%-20%.

Hal ini tercermin dari kecepatan, kelincahan, efisiensi waktu, data akurasi, dan simplifikasi prosedur yang dapat dioptimalkan dalam digital workplace. Demikian dikutip dalam keterangan tertulisnya, Jakarta, Rabu (9/5/2018).

 

Data IDC memprediksikan bahwa lebih dari 50% pekerja di Asia Pacific, termasuk di Indonesia akan diisi oleh kaum milenials, yang sering dikaitkan sebagai digital-native pada kehidupan sehari-hari. Berdasarkan hal tersebut, IDC melihat ke depannya mobile-first dan cloud-enabled environment akan menjadi penggerak dari lingkungan di masa depan.

Head of Consulting Department IDC Indonesia Mevira Munindra menjelaskan, digital workplace memungkinkan tenaga kerja dan perusahaan untuk lebih produktif dari sisi proses bisnis, lebih cepat, lebih terintegrasi, dan mampu berkolaborasi.

"Dan perlu diingat, teknologi cloud sebagai salah satu fondasi yang dapat mendukung implementasi digital workplace," katanya.

Berdasarkan riset dari IDC, aplikasi kolaborasi dan produktivitas bisnis merupakan penggunaan yang paling dominan saat ini dalam implementasi cloud. “Hampir 40% beban kerja untuk kolaborasi dan integrasi bisnis sudah mulai dilaksanakan dengan cloud,“ kata Mevira.

Perusahaan Indonesia yang telah beralih ke solusi cloud sebagian besar melakukannya untuk meminimalisasi biaya operasional perusahaan dan mendapatkan keleluasaan dalam mengadopsi teknologi terbaru untuk optimalisasi bisnis tanpa harus mengeluarkan investasi besar untuk membeli perangkat keras baru.

 

Aplikasi dari cloud sendiri memungkinkan perusahaan untuk melakukan kolaborasi dengan mudah di mana saja dan kapan saja secara real time.

Ernest Hutagalung, Chief Financial Officer Telkomtelstra, menjelaskan organisasi dan budaya kerja akan bergeser serta digital workplace tidak dapat dihindari. Secara umum, digital workplace dapat membuat strategi bisnis lebih efektif serta membuat keterlibatan karyawan melalui lingkungan komputasi yang lebih mirip konsumen.

“Perusahaan saat ini, terutama jajaran manajemen, harus siap mengatasi setiap hal yang dapat menghambat kolaborasi digital. Dengan demikian, digital workplace dapat menghadirkan kemampuan untuk beradaptasi dengan berbagai dinamika bisnis untuk memenangi kompetisi.

 

Ernest menambahkan, melalui cloud seperti office 365. perusahaan tidak lagi harus menyediakan hardware dengan biaya besar untuk tercapainya lingkungan kerja yang sangat membutuhkan fleksibilitas.

"Kemampuan beradaptasi ini dapat berupa kecepatan dan kelincahan dalam berkomunikasi, berkolaborasi, serta berkoordinasi dari masing-masing tenaga kerja untuk meningkatkan kinerja bisnis perusahaan,” katanya,

 

(dni)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini