nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Marak Isu Serbuan Tenaga Kerja Asing China, Begini Jawaban Presiden Jokowi

ant, Jurnalis · Senin 21 Mei 2018 16:40 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2018 05 21 320 1900854 marak-isu-serbuan-tenaga-kerja-asing-china-begini-jawaban-presiden-jokowi-1ZZOPZyVLk.jpg Foto: Presiden Jokowi (Okezone)

PADANG - Presiden Joko Widodo menanggapi isu maraknya serbuan tenaga kerja asing khususnya dari China dalam kunjungan kerjanya ke Padang hari ini, setelah salah seorang masyarakat mempertanyakannya dalam sesi tanya jawab.

"Soal itu saya telah menerbitkan Peraturan Presiden baru tentang tenaga kerja asing yang justru diatur lebih ketat," kata Jokowi di hadapan 510 penerima sertifikat tanah wakaf di Masjid Jamiatul Huda Ketaping, Padang (21/5/2018).

Menurutnya dengan Perpres yang baru dulu tidak bayar sekarang harus membayar dan jangka waktu bekerja juga dibatasi secara ketat. "Intinya itu memperketat, saya melihat ini isu politik lagi, pemerintah memperketat malah dianggap memperlonggar," kata dia.

 Survei Elaktabilitas Jokowi Jelang Pilpres

Presiden menyampaikan coba dibayangkan saat ini di China gaji terendah saja sudah mencapai setara Rp8 juta untuk level terbawah.

"Sementara di Sumbar UMR sekitar Rp2,1 juta, mau enggak kira-kira orang sana dibawa ke sini kemudian digaji setara UMR di sini ?," kata Presiden bertanya.

Dia mengatakan secara logika kalau ada perusahaan dari China di Indonesia tentu akan memilih mempekerjakan tenaga lokal karena gajinya lebih murah dibandingkan mendatangkan pekerja dari negaranya. "Atau mau enggak tenaga kerja Indonesia kerja di negara yang gajinya Rp500 ribu, padahal di sini sudah Rp2 juta," lanjut dia.

 Pesan Presiden Jokowi untuk Mubalig saat Acara Halaqoh Nasional Hubbul Wathon

Presiden mengutarakan tenaga kerja Indonesia yang kerja di luar negeri pasti gajinya tiga sampai empat kali lipat lebih besar dibanding dalam negeri. "Memang ada tenaga kerja asing yang masuk ke Indonesia tapi karena keterampilan mereka belum ada di miliki orang Indonesia,itu pun hanya beberapa bulan lalu pulang," katanya.

Oleh sebab itu Presiden meminta isu seperti itu disaring dan dipertimbangkan lagi apakah masuk akal atau tidak secara logika. "Kembali lagi ini urusan politik, jangan telan mentah-mentah begitu saja," kata dia mengingatkan.

 

(dni)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini