nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Mengenal Duo Bos Flipkart, 'Amazon' India

Rafida Ulfa, Jurnalis · Minggu 07 Oktober 2018 18:12 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2018 10 07 213 1960724 mengenal-duo-bos-flipkart-amazon-india-J1RqibA77K.jpg Bos Flipkart Binny dan Sachin Bansal (Foto: Forbes)

JAKARTA - Awal tahun ini, Walmart membayarkan USD16 miliar dalam bentuk tunai untuk 77% saham di Flipkart, menghargai perintis dari peritel e-commerce di India tersebut dengan lebih dari USD20 miliar. Kesepakatan blockbuster, menghasilkan keuntungan besar bagi investor Flipkart, tetapi di mana pendiri Binny Bansal dan Sachin Bansal ketika menjadi orang terkaya di India?

Dilansir Okezone dari Forbes, Minggu (7/10/2018), fakta mengatakan bahwa mereka muncul dari rejeki yang tak terduga dan membuatnya kembali pada daftar 100 yang telah mereka retas pada tahun 2015, ketika Flipkart telah membesar ke nilai nosional sebesar USD15 miliar. Sementara itu, cutoff telah meningkat sepertiga, dan taruhan mereka sendiri diencerkan.

Para mantan eksekutif dari Amazon, yang tidak terkait dan memulai perusahaan pada tahun 2007 sebagai penjual buku online, tidak ikut pada kesepakatan ini. Sachin menjual sekitar 5% sahamnya dengan harga sekitar USD1 miliar dan keluar dari bisnis sepenuhnya, sementara Binny tetap sebagai ketua dan ketua dari eksekutif kelompok, mempertahankan sahamnya yang berukuran sama.

Pada bulan April 2017, setelah Flipkart menemukan dirinya dalam pertempuran dengan Amazon dan janji awalnya telah memudar, Tencent, Microsoft dan eBay secara kolektif menginvestasikan USD1,4 miliar, menilai perusahaan e-commerce di USD11,4 miliar. Lalu mendapat tambahan USD2,5 miliar dari SoftBank pada bulan Agustus 2017 di fase berikutnya dari babak penggalangan dana yang sama.

Kantor Flipkart (Foto: Forbes)

Domplengan

Binny mengatakan pada Forbes Asia, bahwa dukungan terbesar dari ekosistem yang telah kita bangun, hampir 100 juta orang India adalah pembeli online (Flipkart memiliki 60 juta pengguna aktif bulanan), tetapi Binny bertujuan untuk menggandakan itu dalam beberapa tahun ke depan.

Menurut perusahaan riset pasar eMarketer, akuisisi Walmart adalah bagian dari tren pengecer internasional yang berinvestasi di perusahaan e-commerce di Asia-Pasifik untuk mendapatkan akses ke pasar yang berkembang. Amazon sendiri telah menginvestasikan atau mengakuisisi setidaknya enam platform e-commerce di India, memberikannya 30% pangsa pasar e-commerce di negara itu, yang diperkirakan mencapai USD33 miliar tahun ini.

Sebuah penghalang dari jalan potensial ini yaitu pemerintah sedang mempertimbangkan aturan baru untuk melarang diskon apa pun atas barang-barang yang dijual oleh perusahaan yang disebut pasar seperti Flipkart dan Amazon.

Ujjwal Chaudhry, yang mengepalai divisi internet konsumen di RedSeer Management Consulting di Bangalore, mengatakan langkah itu akan mengguncang kepercayaan investor. Dalam hal ini, kembali Binny Bansal ke peringkat 100 teratas kemungkinan akan memakan waktu lebih lama.

(rhs)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini