nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Drone, Big Data hingga AI Mulai Mengubah Sektor Properti

Fabbiola Irawan, Jurnalis · Kamis 21 November 2019 15:44 WIB
https: img.okeinfo.net content 2019 11 21 470 2132745 drone-big-data-hingga-ai-mulai-mengubah-sektor-properti-yT7e2Cotlj.jpeg Foto Rumah: Ilustrasi Shutterstock

JAKARTASebuah drone seukuran telapak tangan terbang dengan ketinggian 50 meter dia atas gedung pencakar langit di pusat kota Singapura. Drone itu menelusuri bangunan, memindai keretakan dan mencatat suhu bangunan. Sementara itu, 5 kilometer jauhnya, seorang pria melihat dari kamera drone di layar desktopnya. Dia menganalisis data dan menggabungkannya dengan informasi yang dikumpulkan dari ratusan bangunan lain.

Selamat datang di proptech 3.0 - konvergensi properti dan teknologi oleh drone, big data, dan kecerdasan buatan (AI) bersatu untuk mengubah sektor properti. Banyak yang berubah dan berubah dengan cepat. Misalnya, alih-alih mengirim manajer properti ke gedung untuk memeriksanya secara manual dan mencatat temuannya, pekerjaan itu sekarang dapat dilakukan oleh robot pintar yang mampu melakukan setiap tugas dengan kilat.

Baca Juga: Pertumbuhan Harga Properti Residensial Masih Terbatas

Manusia kemudian dapat fokus pada tugas-tugas tingkat lebih sulit sebagai gantinya. Mereka menganalisis data, menghindari persyaratan pemeliharaan dan perencanaan ke depan, menghemat jutaan dolar dalam biaya untuk organisasi mereka.

Melansir laman WEF, Kamis (21/11/2019), pemandangan seperti itu umum di kota yang mulai merangkul teknologi baru pada real estate. Di Asia, investasi dalam penelitian dan pengembangan proptech telah meningkat. Tetapi industri ini masih hanya mencakup solusi digital.

Gelombang proptech pertama, atau proptech 1.0, hadir pada tahun 2007 dalam bentuk start-up seperti PropertyGuru Singapura, yang menyediakan situs daftar online untuk properti residensial.

rumah

Gelombang kedua proptech tiba pada 2013 ketika para pendiri awal mulai bersaing lebih keras, dan mengembangkan kemampuan seperti analisis data dan realitas virtual untuk menawarkan layanan yang lebih baik dan lebih terspesialisasi.

Proptech 3.0 muncul tahun 2014, para pemula mulai bereksperimen dengan teknologi yang baru muncul seperti drone, alat realitas virtual dan blockchain - buku besar yang aman secara kriptografis yang menyimpan semua transaksi yang dilakukan dalam suatu sistem di banyak komputer yang berbeda. Di sinilah letak masa depan real estate.

Duduk di episentrum gelombang proptech ketiga adalah Asia. Laporan baru JLL “Clicks and Mortar: The Growing Influence of Proptech”” menunjukkan bahwa dari USD7,8 miliar atau Rp109 triliun (kurs Rp14.000 per USD) yang telah diinvestasikan secara global dalam pengembangan proptech sejak 2013, sekitar 60%, atau USD4,8 miliar atau Rp67 triliun digunakan untuk memulai usaha di Asia Pasifik wilayah. Dan investasi tidak menunjukkan tanda-tanda melambat karena permintaan properti terus tumbuh di wilayah tersebut.

Sementara proptech lebih mapan di Eropa dan Amerika Utara, Asia diatur untuk mendorong banyak inovasi dan adopsi industri. Melihat pasar besar yang sedang berkembang, India menempati urutan teratas dalam jumlah perusahaan proptech yang telah menerima dana; China, meskipun memiliki lebih sedikit proptech start-up, telah menarik sekitar 60% dari pendanaan di Asia Pasifik sejak 2013.

Baca Juga: Kabinet Baru Jokowi, Ini Harapan Pelaku Industri Properti

Ini tidak mengejutkan. Ini adalah pasar real estate besar dengan semakin banyak konsumen potensial. Di seluruh Asia, kelas menengah sedang tumbuh - menurut perkiraan 2015 dari The Brookings Institution, kelas menengah di kawasan ini menyumbang 46% dari kelas menengah global, dan menyumbang lebih dari USD10 triliun atau Rp140.000 triliun konsumsi. Wilayah ini juga bergantung pada teknologi. Asia menyumbang hampir separuh dari pengguna internet dunia, dan memiliki tingkat lalu lintas internet berbasis smartphone tertinggi.

Proptech mengubah real estat dalam tiga cara utama yaitu membuat perencanaan real estat lebih efisien, menciptakan pasar yang lebih transparan, dan mengubah cara kita menggunakan bangunan kita.

rupiah

Pertama, teknologi akan secara dramatis mengubah cara kita mendekati perencanaan real estat dengan membuatnya lebih mudah untuk memantau portofolio besar secara real time. Bahkan, sejumlah negara sudah mulai merangkul potensi itu.

Di Singapura, pemerintah telah mengadopsi penggunaan teknologi perencanaan kota baru melalui program Smart Nation. Misalnya, National Research Foundation Singapura meluncurkan Virtual Singapore, yang akan memetakan seluruh kota dalam model 3D virtual. Proyek senilai 73 juta Dolar Singapura yang akan memungkinkan sektor swasta untuk menguji solusi baru, termasuk membangun teknologi dan manajemen.

Kedua, dampak teknologi pada pasar real estat diprediksi akan menjadi luar biasa. Sampai sekarang, telah disetujui oleh informasi asimetris, dengan penjual lebih diuntungkan daripada investor dan pembeli. Proptech mengubah semua itu.

Dengan menggunakan big data, pengamat properti dan investor juga bisa mendapatkan prediksi akurat tentang tren real estate dan pergerakan pasar. Di Singapura, satu perusahaan telah memperoleh formula untuk menghitung nilai properti menggunakan campuran analisis dan algoritma pasar komparatif, alih-alih melalui penilaian manual. Realitas virtual juga memungkinkan pembeli memindai properti sebelum mereka terjun langsung ke lapangan.

Demikian pula dengan, teknologi blockchain, transaksi berpotensi membuat pembelian rumah secara online melalui 'kontrak pintar' menjadi kenyataan. Ini akan secara efektif menghilangkan kontrak kertas dan menyederhanakan proses pengangkutan, menghemat ribuan dolar dalam proses tersebut.

rumah

Ketiga, teknologi akan secara dramatis mengubah cara kita menggunakan bangunan kita. Di Asia, rumah tidak lagi hanya berupa bangunan batu dan semen untuk menampung orang.

Dengan teknologi pintar dan internet of things (IoT), penghuni rumah dapat melakukan segalanya mulai dari memantau bayi mereka hingga mengatur peralatan mereka. Misalnya, perusahaan teknologi India Digital Gorkha membantu mengamankan rumah dan mengelola pengunjung melalui aplikasi - yang berarti pemilik tidak perlu lagi ada untuk menerima pengunjung seperti insinyur atau kontraktor perbaikan.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini