nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Seberapa Jauh Pasar Saham Global "Terpapar" Virus Korona?

Vania Halim, Jurnalis · Minggu 26 Januari 2020 10:19 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2020 01 26 278 2158395 seberapa-jauh-pasar-saham-global-terpapar-virus-korona-vGHCJDk1R9.jpg Ilustrasi: Pergerakan Pasar Saham (Foto Shutterstock)

JAKARTA – Mewabahnya virus korona di Wuhan, China diprediksi menekan pasar saham China dan industri keuangan lainnya. Para ekonom menyebut dampak virus ini memberikan sentimen yang lebih besar untuk pasar.

Tercatat, pasar saham di Shanghai turun hampir 2,8% pada Kamis waktu setempat dan mata uang yuan China melemah karena pemerintah mengambil langkah untuk menutup transportasi umum di Wuhan.

Baca Juga: 13 Negara yang Terserang Virus Korona, Ini Daftarnya

Para ahli ekonom juga menunjukkan reaksi di pasar China dan Asia setelah adanya virus SARS beberapa waktu lalu. Pasar saham turun, meski bangkit lagi.

Untuk saat ini, para ahli ekonom menilai dampak virus korona lebih langsung mengena di pasar Asia, sementara pukulan yang kurang intens ke saham AS meskipun investor telah bergerak ke sektor obligasi treasury AS.

Pukulan ke saham AS akan jauh lebih besar jika virus terbukti lebih mematikan daripada yang sekarang diyakini atau menginfeksi sejumlah besar orang baik di dalam maupun di luar China.

Baca Juga: Seorang Dokter di China Meninggal saat Tangani Virus Korona

Melansir CNBC, Jakarta, Sabtu (26/1/2020), bursa saham AS melemah pada perdaganan Kamis dengan indeks Dow jatuh sebanyak 219 poin, tapi itu hanya sedikit lebih rendah dalam perdagangan sore setelah Organisasi Kesehatan Dunia menyatakan terlalu dini untuk menyebut virus korona sebagai darurat global.

“Apa yang terjadi di sini adalah semua orang terkejut bahwa mereka akan menutup kota Wuhan dengan 11 juta orang. Itu membuatnya terdengar seperti mereka lebih khawatir tentang itu. Itu masih merupakan faktor," kata Direktur Operasi UBS Art Cashin.

Cashin mengatakan jika wabah itu besar di China dan menghantam ekonominya, kelemahan itu akan menyebar secara global. Jika wabah mencapai AS.itu akan menjadi pukulan yang lebih besar.

Tanggapan China sangat kontras dengan reaksinya yang lebih lambat selama penyebaran SARS, yang merupakan wabah paling banyak menelan korban dibandingkan dengan virus saat ini. Diperkirakan ada 8.000 orang yang terinfeksi SARS, atau sindrom pernafasan akut yang parah, dan hampir 800 orang meninggal, selama akhir tahun 2002 dan 2003. Virus saat ini, yang dikenal sebagai 2019-nCoV, telah menginfeksi sekitar 830 orang dan menewaskan 25 orang.

“Respons global jauh lebih proaktif. China menjadi jauh lebih transparan. Virus itu nampak kurang ganas, ” kata kepala investasi di Bleakley Global Advisors Peter Boockvar.

“Di sisi lain, karena dunia lebih mobile sekarang, ia memiliki kemungkinan menyebar dengan cepat. Tidak mungkin untuk memprediksi ke mana ia pergi. Ada bagian pasar yang mempertanyakan rebound besar pada kesepakatan perdagangan bahkan sebelum ini keluar. "

Di pasar komoditas, ada reaksi dramatis. Secara global, minyak dan produk minyak olahan, seperti bahan bakar jet, diesel dan bensin, telah dilanda kekhawatiran virus ini akan memperlambat transportasi global dan perdagangan dingin serta perjalanan di Cina. Futures minyak mentah Brent turun 4,5% untuk minggu ini sejauh ini, hampir sama dengan tembaga berjangka, yang telah jatuh di tengah kekhawatiran perlambatan China dapat mengganggu pertumbuhan global.

“Ketika kami membandingkannya dengan SARS, sepertinya tingkat kematian lebih rendah. Titik baliknya adalah bahwa Tiongkok jauh lebih terhubung dengan negara-negara lain di dunia daripada pada tahun 2003. Saya pikir jumlah orang dari China yang terbang di seluruh dunia telah naik lima hingga 10 kali lipat dibandingkan tahun 2003, ” kata kepala ekonom Asia di Capital Economics Mark Williams.

Virus ini telah mengguncang pasar hanya karena investor telah mencari keuntungan dari perjanjian perdagangan AS-China, yang ditandatangani oleh kedua negara awal bulan ini.

“Sentimen telah membaik. Ada tanda-tanda bahwa ekonomi China sedang berbalik. Beberapa dari itu adalah kesepakatan dagang, tetapi tidak semuanya, ” kata Williams.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini