Pertukaran Analis, PPATK Gandeng Lembaga Intelijen Keuangan Australia

Taufik Fajar, Jurnalis · Jum'at 29 Mei 2020 10:55 WIB
https: img.okeinfo.net content 2020 05 29 20 2221368 pertukaran-analis-ppatk-gandeng-lembaga-intelijen-keuangan-australia-AMfnvEJd43.jpg Ilustrasi: Foto Shutterstock

JAKARTA - Kejahatan keuangan transnasional dan terorisme masih menjadi ancaman nyata dalam keamanan suatu negara hingga kawasan regional.

Untuk mengatasinya, dibutuhkan kerja sama yang solid antara berbagai pihak, termasuk kolaborasi lintas negara, guna memastikan ancaman ini dapat ditanggulangi.

Bagi PPATK, kerja sama itu diwujudkan dalam bentuk sinergi bersama dengan lembaga intelijen keuangan Australia (AUSTRAC) yang dikemas dalam Program Pertukaran Analis (Analyst Exchange Program/AEP).

Baca Juga: Aliran Dana Ilegal Lintas Negara Capai 5% dari GDP Global

AEP telah berjalan sejak tahun 2013, menjadi program strategis yang menjembatani kepentingan PPATK dan AUSTRAC dalam melaksanakan tugas dan fungsinya, utamanya dalam hal analisis transaksi keuangan guna mendukung proses penegakan hukum. AEP menjadi sarana belajar, pengembangan kapabilitas, dan kerja sama yang efektif guna mengungkap perkara terkait kejahatan transnasional seperti pencucian uang, pendanaan terorisme, perdagangan satwa liar yang dilindungi, perdagangan manusia, dan berbagai jenis kejahatan transnasional lainnya.

Kepala PPATK Dian Ediana Rae mengatakan, dilaksanakannya AEP merupakan sinyalemen kuat komitmen PPATK dalam mendukung penegakan hukum, apalagi kejahatan transnasional seperti pencucian uang dan pendanaan terorisme tergolong sebagai kejahatan luar biasa. AEP kali ini akan menghasilkan informasi intelijen yang berguna dalam mengungkap kejahatan yang menggunakan sarana Non-Profit Organization (NPO), dana amal masyarakat, dan aktivitas terkait lainnya.

“Hasil yang diperoleh dari pelaksanaan AEP tentu akan menjadi data dukung yang berharga bagi penegak hukum untuk menindaklanjuti sesuai kewenangannya,” ujar Dian Ediana Rae," dalam keterangan tertulisnya, Jakarta, Jumat (29/5/2020).

Baca Juga: Virtual Currency Perbesar Potensi Pencucian Uang hingga Pendanaan Terorisme

AUSTRAC juga mengapresiasi AEP sebagai program yang begitu penting dalam memperkuat hubungan antara Indonesia dan Australia pada umumnya, dan PPATK dan AUSTRAC pada khususnya. AEP menjadi sarana yang mempermudah dilaksanakannya pertukaran informasi intelijen keuangan guna mendukung proses pengakan hukum di kedua negara.

“Terima kasih atas seluruh pihak yang terus mendukung kerja sama yang solid antara PPATK dengan AUSTRAC,” kata Deputy CEO AUSTRAC Chris Collet.

Bagi Duta Besar Australia untuk Indonesia, Gary Quinlan AO, kerja sama PPATK dan AUSTRAC dalam bentuk AEP merupakan kerja sama strategis yang begitu berharga. Kerja sama ini menunjukkan dekatnya hubungan Indonesia dan Australia, yang bahkan terus membaik dari waktu ke waktu.

“Saya mengapresiasi kerja sama yang baik antara Pak Dian selaku Kepala PPATK dan Nicole Rose, CEO AUSTRAC, yang telah membangun kerja sama yang efektif dan menjadi fondasi atas keberlanjutan kolaborasi ini di masa depan,” tutur Gary Quinlan.

1
2
Loading...

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini