Wall Street Merosot Usai Jumlah Kasus Baru Covid-19 Meningkat

Fadel Prayoga, Jurnalis · Kamis 25 Juni 2020 07:21 WIB
https: img.okeinfo.net content 2020 06 25 278 2235968 wall-street-merosot-usai-jumlah-kasus-baru-covid-19-meningkat-jTqi58sDZn.jpg Jumlah Kasus Baru Covid-19 di AS Melonjak. (Foto: Okezone.com/Shutterstock)

NEW YORK - Tiga indeks utama bursa saham Amerika Serikat (AS), Wall Street mengalami penurunan persentase harian terbesar pada akhir perdagangan Rabu waktu setempat. Setelah kasus virus corona AS kembali melonjak sehingga membuat kekhawatiran memburuknya kerusakan ekonomi.

Nasdaq yang sebelumnya mencatat rekor penutupan tertinggi pada Selasa 23 Juni 2020, mengakhiri kenaikan beruntun selama delapan hari. Nasdaq Composite turun 222,20 poin atau 2,19% menjadi 9.909,17.

Baca Juga: Nasdaq Cetak Rekor, Wall Street Meroket

Sementata Dow Jones Industrial Average turun 710,16 poin atau 2,72% menjadi 25.445,94. S&P 500 kehilangan 80,96 poin atau 2,59% menjadi 3.050,33.

Amerika Serikat telah mencatat kenaikan infeksi terbesar kedua sejak krisis kesehatan dimulai. Peningkatan kasus terjadi karena cepatnya pencabutan kebijakan karantina wilayah yang dimaksudkan untuk menahan penyebaran penyakit tersebut.

Baca Juga: Saham Apple hingga Amazon Topang Naiknya Bursa Saham AS

Gubernur New York, New Jersey dan Connecticut mengumumkan bahwa tingginya tingkat infeksi pengunjung sehingga mengharuskan mereka yang datang untuk melakukan karantina sendiri selama 14 hari.

"Hari ini akhirnya pasar berdamai dengan fakta bahwa meningkatnya kasus Covid-19. Ini berarti pemulihan yang lebih lambat dalam perekonomian," kata Kepala Strategi Pasar National Securities Art Hogan, dilansir dari Reuters, Kamis (25/6/2020).

Pandemi tersebut menyebabkan kerusakan aktivitas ekonomi yang lebih luas daripada yang diperkirakan sebelumnya. IMF mengatakan output global menyusut sebesar 4,9%, dibandingkan dengan kontraksi 3,0% yang diprediksi pada April.

Ekonomi negara maju sangat terpukul, seperti output AS yang sekarang diperkirakan akan menyusut 8,0% atau lebih dari dua poin persentase lebih buruk dari perkiraan April.

Sementara itu, saham maskapai penerbangan, resort dan operator kapal pesiar AS merosot karena perjalanan dihentikan karena kebijakan karantina wilayah. Royal Caribbean Cruises Ltd, Norwegian Cruise Line Holdings Ltd dan Wynn Resorts, sahamnya jatuh bersama dengan indeks NYSE Arca Airline.

Penurunan terbesar di antara 11 sub-sektor S&P utama adalah energi. Perusahaan energi turun 5,5%, karena harga minyak mentah merosot karena penyimpanan minyak AS cetak rekor.

1
2
Loading...

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini