Mengungkap Fakta Bos Inalum Diusir Anggota Komisi VII saat Rapat, Ini Biang Keladinya

Natasha Oktalia, Jurnalis · Sabtu 04 Juli 2020 14:32 WIB
https: img.okezone.com content 2020 07 04 320 2241096 mengungkap-fakta-bos-inalum-diusir-anggota-komisi-vii-saat-rapat-ini-biang-keladinya-b9NnMg6i0t.jpg Tambang Emas (Foto Shutterstock)

JAKARTA - Ada kejadian menarik dan tidak disangka-sangka ketika Direktur Utama Mind ID atau PT Indonesia Asahan Aluminium (Inalum) Orias Petrus Moedak diusir oleh Anggota Komisi VII DPR Muhammad Nasir saat rapat kerja di DPR pada Selasa 30 Juni 2020.

Rapat sendiri sebenarnya membahas tentang kinerja BUMN tambang di masa pandemi Covid-19, kontribusi BUMN tambang di masa pandemi Covid-19 dan proyeksi pendapatan pemerintah sebelum dan sesudah akuisisi 51% saham PT Freeport Indonesia.

Berikut fakta-faktanya, Jakarta, Sabtu (4/7/2020).

1. Pembelian Saham Freeport

Situasi dan kondisi rapat sendiri sempat panas. Pasalnya, Direktur Utama Mind ID atau PT Indonesia Asahan Aluminium (Persero) Orias Petrus Moedak terlibat debat dengan Politisi Demokrat Muhammad Nasir.

Mulanya, Orias menjelaskan mengenai aktivitas perusahaan ketika membeli saham mayoritas dari PT Freeport Indonesia (PTFI). Demi mengambil alih saham mayoritas PTFI, Perseroan menerbitkan utang.

Untuk menutupi utang tersebut, perseroan menerbitkan utang baru senilai USD2,5 miliar untuk refinancing sejumlah utang yang akan jatuh tempo dalam beberapa tahun ke depan, khususnya di level induk atau Inalum. Selain itu, dana tersebut digunakan untuk akuisisi 20% saham PT Vale Indonesia Tbk.

Menurut Orias, langkah tersebut karena dalam dua tahun setelah ambil alih saham Freeport ini karena memang tidak ada penerimaan negara yang didapat. Sebab, penerimaan negara baru akan didapat oleh holding BUMN tambang dari ambil saham PTFI pada 2021.

"Jadi waktu kami beli memang 2 tahun akan kosong penerimaan. Jadi akan balik di 2021. Level produksi di 2021 akan sama ekspektasinnya seperti 2018, jadi harganya tembagannya di 2018, kami ekspektasi dapat dividen 2021 itu USD350 juta dan akan meningkat bertahapa dan ekspektasi akan menerima minimal USD 1 miliar di 2021 dan seterusnya," ujarnya di Ruang Rapat Komisi VII DPR-RI.

2. Pertanyaan Nasir

Nasir pun kemudian menanyakan kembali alasan mengapai harus berutang. Sebab dirinya menilai jika pengelolaan saham PTFI tidak benar karena membeli dengan utang dan membayarnya dengan utang

"Coba jelasin ini apa manfaatnya? Kok kita jadinya pusing. Jadi ini kalau terjadi perang, ini covid sama saja dengan perang, masa kita suruh bayar lagi? Apa apaan. Jadi yang logikalah, jangan kita gadaikan semua ini," tanya Nasir.

3. Penjelasan Bos Inalum

Orias pun menjelaskan jika refinancing yang dilakukan MIND Id bukanlah untuk membayar kembali kepada PTFI. Sebab, refinancing yang dilakukan perseroan adalah untuk membayar utang yang akan jatuh tempo dalam beberapa tahun ke depan.

Menurut Orias, refinancing utang obligasi yang akan jatuh tempo pada 2020 dan 2023 dilakukan dengan cara perseroan membeli langsung obligasi dari pemegang obligasi. Kemudian, Inalum menawari pemegang obligasi dengan obligasi baru yang memiliki tenor lebih panjang.

Dengan menerbitkan utang baru ini, beban bunga yang ditanggung perseroan lebih rendah 0,7% dari beban bunga sebelumnya. Sehingga, beban bunga yang ditanggung perseroan berada di kisaran 5,4 % saja per tahun.

"Ada lebih USD 1,5 miliar untuk refinancing anak usaha yang memiliki bunga tinggi. Kalau yang bond, mungkin karena prosesnya rumit, kita akan lewat pasar. Ini mekanismenya sedang kita pikirkan," jelasnya.

4. Ketegangan Terus Terjadi

Ketegangan pun terus terjadi sebab Nasir masih terus mencecar pertanyaan yang sama kepada Orias. Orias pun seperti kehabisan akal untuk menjelaskan kepada Nasir bahwa utang obligasi bukanlah menggadaikan aset negara.

Bahkan kamera sempat menyorot ekspresi muka dari Orias yang menanggapi Nasir sambil menanggapi pertanyaan terus menerus yang dilayangkan oleh Nasir. Hingga saat ini, RDP antara Komisi VII dan Holding BUMN tambang masih terus berlanjut.

5. Berujung Pengusiran

Meskipun sudah dijawab dan dijelaskan berkali-kali, namun Nasir terus menerus menanyakan hal yang serupa kepada Orias. Nasir bahkan menyebut jika tidak bisa menjawab dan memebriakn data detil lebih baik Orias dikeluarkan dari ruang rapat.

"Itu yang kami khawatirkan. Makanya kita minta data detilnya. Kalau bapak sekali lagi gini, saya suruh Bapak keluar dari rapat," ucap Nasir.

Hal tersebut pun langsung direspons oleh Orias. Orias pun menjawab jika memang diizinkan oleh Ketua Rapat untuk keluar, maka dirinya akan keluar.

"Kalau bapak suruh saya keluar, ya saya izin keluar," jawab Orias.

6. Gebrak Meja

Nasir pun kemudian menggebrak meja sambil marah. Nasir pun menyebut jika Orias hanya main-main dalam rapat kali ini karena tidak menyediakan data yang tidak lengkap.

"Bapak bagus keluar, enggak ada gunanya di sini. Anda bukan buat main-main di DPR. Anda bukan buat main-main di sini," ucap Nasir sambil menggebrak meja.

Seolah tak takut dikeluarkan, Orias pun kembali menjawab pernyataan dari Nasir. Orias pun menyebut jiak dirinya tidak main-main.

"Saya tidak main-main (di sini)," kata Orias.

1
2
Loading...

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini