Transaksi Saham Syariah Tembus Rp3,9 Triliun

Rina Anggraeni, Jurnalis · Senin 05 Oktober 2020 15:32 WIB
https: img.okezone.com content 2020 10 05 278 2288678 transaksi-saham-syariah-tembus-rp3-9-triliun-H7VeCl2wzc.jpg Transaksi Saham Syariah Kian Meningkat. (Foto: Okezone.com/Shutterstock)

JAKARTA - Bursa Efek Indonesia mencatat hingga awal Oktober 2020, nilai transaksi saham syariah di pasar modal Indonesia mencapai Rp3.953 miliar atau setara 64,31% dari nilai total transaksi Rp6.146 miliar.

Direktur Pengembangan Bursa Efek Indonesia (BEI) Hasan Fawzi mengatakan, torehan tersebut menunjukkan besarnya daya tahan dan potensi perkembangan industri keuangan dan pasar modal syariah di Tanah Air.

Baca Juga: Investasi Saham Syariah Kian Laris

"Kinerja terjaga industri keuangan dan pasar modal syariah di Indonesia," kata Hasan dalam diskusi Virtual, Senin (5/10/2020).

Menurutnya, pertumbuhan industri keuangan dan pasar modal syariah di Indonesia ke depannya bisa lebih masif lagi.

"Keyakinan ini muncul karena Indonesia memiliki modal besar yakni jumlah penduduk muslim terbesar di dunia," katanya.

Baca Juga: Emiten Petrokimia Sulit Stabil, Tergantung Konstruktor

Dia menambahkan untuk melantai di pasar modal syariah. Keberadaan perbankan syariah di lantai bursa dapat menjadi solusi untuk memperbesar struktur permodalan dan pendanaan, yang berujung pada meningkatnya kinerja perusahaan ke depannya.

"Investor tak perlu ragu bertransaksi di pasar modal syariah karena pengaturan dan fatwa terkait pelaku, produk, dan ekosistem sesuai prinsip syariat Islam sudah banyak tersedia saat ini," bebernya. 

Hasan menyebut, BEI adalah satu-satunya bursa efek di dunia yang sudah memastikan proses end-to-end pasar modal memenuhi prinsip-prinsip syariah. Buktinya, BEI sudah memisahkan proses pembukaan rekening nasabah pasar modal syariah dengan menyediakan Shariah Online Trading System (SOTS).

"Fatwa-fatwa untuk transaksi hingga penyimpanan efek juga sudah tersedia. Kemudian, rekening dana investor syariah bisa dibuka terpisah melalui perbankan syariah," tandasnya.

Pengembangan pasar modal syariah menjadi salah satu fokus BEI dalam bergerak hingga 5 tahun ke depan. Untuk itu, BEI giat melakukan iterasi dan inklusi pasar modal syariah; pengembangan efek dan instrumen syariah; pengembangan Infrastruktur pasar modal syariah; penguatan sinergi dengan para stakeholder; serta pemanfaatan teknologi untuk pendidikan dan investasi syariah.(fbn)

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini