Pengusaha Curhat Penumpang Bus Sepi meski Libur Panjang

Ichsan Amin, Jurnalis · Selasa 27 Oktober 2020 20:02 WIB
https: img.okezone.com content 2020 10 27 320 2300513 pengusaha-curhat-penumpang-bus-sepi-meski-libur-panjang-yAWuDXGyHs.jpg Terminal Bus. (Foto: Okezone.com)

JAKARTA - Ketua Umum Ikatan Pengusaha Otobus Moda Indonesia (IPOMI) Kurnia Lesani Adnan mengatakan, belum ada lonjakan penumpang masyarakat yang berlibur pada perayaan Maulid nabi Muhammad SAW pada 28 Oktober 2020 hingga sore tadi.

Menurut dia, tidak adanya lonjakan penumpang disebabkan karena masyarakat lebih cenderung menggunakan kendaraan pribadi.

Baca Juga: Libur Panjang Akhir Oktober, Truk Dilarang Melintas Tol Cipali dan Cikampek

“Sampai sekarang kita di angkutan Antar Kota Antar Provinsi belum ada lonjakan. Ini karena sepertinya masyarakat lebih banyak menggunakan kendaraan pribadi daripada memanfaatkan angkutan bus,” ujar Kurnia dihubungi di Jakarta, Selasa (27/10/2020).

Penumpang angkutan bus terutama bus AKAP masih berada pada okupansi yang stagnan atau berkisar 30-40%. Adapun untuk armada yang dikerahkan mencapai 60% dari total armada. Kurnia memprediksi masyarakat masih masih merasa lebih aman menggunakan kendaraan sendiri di masa pandemi Covid-19.

Baca Juga: Menhub Segera Keluarkan Aturan Transportasi Ramah Lingkungan

“Ya prediksi kita begitu, harusnya sosialisasi transportasi bus aman di masa pandemi mestinya digalakkan, dan memang kami menerapkan protokol kesehatan yang sesuai SOP,” ujarnya.

Dia menambahkan, masih ada harapan jumlah tingkat keterisian penumpang (load factor) pada angkutan bus bisa bertambah.

“Sampai sore ini, data penjualan tiket dan pemesanan itu belum ada lonjakan sama sekali. Kalau di Agustus 60% unit kami beroperasi. Masuk september turun lagi. Okupansi hanya 20-30%. Oktober, ada peningkatan di angka 30-40%. Dan jumlah armada operasi, masih turun ke 40%. Hari ini saat long weekend, jumlah armada tak bertambah dengan load factor masih di kisaran 30-40%,” pungkasnya.

Sebelumnya, Badan Penelitian dan Pengembangan (Balibang) Kementerian Perhubungan juga telah menyatakan minat masyarakat untuk berlibur pada libur panjang Maulid diiprediksi minim. Hal itu mengacu pada survai yang dilakukan Balitbanghub yang menyebutkan 77% responden menyatakan tidak akan melakukan perjalanan.

Kepala Balitbanghub, Umiyatun Hayati Triastuti mengatakan, banyak alasan yang membuat masyarakat enggan berlibur atau melakukan perjalanan. “Mayoritas memilih di rumah saja. Faktor terbesar karena ini masih masa pandemi Covid-19, jadi kebanyakan memilih untuk berada di rumah saja,” ucapnya.

Hasil survai Balitbanghub juga menyebutkan, jika masyarakat memilih liburan, angkutan yang dominan dipilih melakukan perjalanan adalah angkutan pribadi (64%, disusul angkutan pesawat udara (11,5%) serta sepeda motor (5,5%). 

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini