UMP Jakarta Naik 3,27% Jadi Rp4,4 Juta bagi Usaha Tak Terdampak Covid-19

Dani Jumadil Akhir, Jurnalis · Minggu 01 November 2020 07:34 WIB
https: img.okezone.com content 2020 11 01 320 2302221 ump-jakarta-naik-3-27-jadi-rp4-4-juta-bagi-usaha-tak-terdampak-covid-19-4Tlty7t8AZ.jpg UMP 2021 (Foto: Shutterstock)

JAKARTA - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan akhirnya menetapkan kenaikan UMP 2021 bagi perusahaan yang tidak terdampak pandemi Covid-19. Besaran kenaikan UMP sebesar 3,27%.

Pemerintah Provinsi DKI Jakarta sendiri menetapkan kebijakan asimetris untuk Upah Minimum Provinsi (UMP) Tahun 2021.

Dengan mempertimbangkan nilai PDB dan inflasi nasional, kenaikan UMP adalah sebesar 3,27% sesuai dengan Peraturan Pemerintah Nomor 78 Tahun 2015 tentang Pengupahan.

"Maka Pemprov DKI Jakarta menetapkan besaran UMP DKI Jakarta Tahun 2021 sebesar Rp4.416.186,548," kata Anies di Jakarta, Sabtu (31/10/2020) malam.

Baca Juga: UMP Jakarta 2021 Ditetapkan, Ada yang Naik dan Tidak

Sementara, bagi perusahaan yang terdampak Covid-19, dapat menggunakan besaran nilai yang sama dengan UMP 2020 dengan mengajukan permohonan kepada Dinas Tenaga Kerja, Transmigrasi dan Energi Provinsi DKI Jakarta.

Sekadar informasi, UMP DKI Jakarta pada 2020 sebesar Rp4.276.349,906 per bulan. Angka ini naik Rp335.776 atau 8,51% dari tahun 2019.

Rupiah Melemah di Angka Rp14.777/USD

Besarnya kenaikan upah setiap tahunnya seringkali dianggap menjadi satu-satunya faktor peningkatan kesejahteran pekerja/buruh. Kendati demikian, Pemprov DKI Jakarta berupaya untuk membuat alternatif-alternatif lain selain kenaikan upah dalam rangka peningkatan kesejahteraan pekerja/buruh di DKI Jakarta.

Pemprov DKI Jakarta juga berkolaborasi dengan masyarakat, khususnya pekerja/buruh dalam rangka menyusun program-program peningkatan kesejahteraan.

Salah satu hasilnya adalah program Kartu Pekerja Jakarta. Kartu Pekerja Jakarta merupakan program kebijakan Pemprov DKI Jakarta dalam rangka peningkatan kesejahteraan pekerja/buruh dengan meringankan beban biaya transportasi, pangan, dan pendidikan bagi anak pekerja/buruh.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini