RI-China Makin Mesra, Kembangkan Twin Park hingga Rumah Sakit

Taufik Fajar, Jurnalis · Kamis 14 Januari 2021 10:30 WIB
https: img.okezone.com content 2021 01 14 320 2344193 ri-china-makin-mesra-kembangkan-twin-park-hingga-rumah-sakit-ak2zMgdZ7N.jpg Menko Maritim Luhut Binsar Panjaitan (Foto: Kemenko Marves)

JAKARTA - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan mendampingi Menlu China Wang Yi, untuk menikmati panorama perbukitan di Kaldera.

"Saya secara khusus mendampingi Menlu Wang Yi bersama delegasinya untuk menikmati panorama perbukitan di Kaldera dan mengunjungi beberapa tempat bersejarah yang ada di sekitar Danau Toba," ujar Luhut dalam keterangan tertulisnya, Kamis (14/1/2021).

 Baca juga: Ekspor RI ke China Meroket di Tengah Corona, Ini Komoditasnya

Sebelumnya, Menko Luhut bersama dengan Menlu Republik Rakyat Tiongkok (RRT) Wang Yi menyaksikan penanda tanganan dokumen kerja sama (MoU) terkait proyek kerja sama Two Countries Twin Park pada Selasa 12 Januari 2021 di Parapat, Sumatera Utara.

Tujuan kerja sama ini untuk membangun model baru industri antara Indonesia dan Tiongkok, membentuk dasar yang efisien bagi investasi dan perdagangan dua arah, serta memperkuat pertukaran kerja sama ekonomi dan perdagangan.

Baca juga: Antisipasi Virus Korona, Kemenhub Lakukan Penundaan Penerbangan ke China

Terkait bidang tersebut, dirinya juga menyatakan bahwa kedua negara dalam hal ini Indonesia-RRT mampu membuka diri untuk membangun rumah sakit internasional agar tercipta kerja sama yang lebih mumpuni antara rumah sakit, pertukaran dokter dan tenaga kesehatan, serta kolaborasi riset dan teknologi antarnegara.

Dalam hal riset, Menko Luhut juga mengundang perguruan tinggi Tiongkok melakukan kerjasama riset di bidang herbal. Pemerintah Indonesia tengah menyiapkan area seluas 500 hektar di Humbang Hasundutan, Sumatera Utara yang akan difungsikan sebagai Pusat Herbal dan Hortikultura.

Bukan tanpa alasan, wilayah ini dibangun karena Indonesia memiliki potensi tanaman obat herbal yang besar dan setiap tahunnya, 40 persen penduduk Indonesia mengandalkan obat herbal untuk menjaga kesehatannya. Di lokasi ini akan didirikan area demo pertanian, kantor, tempat tinggal, guest house, laboratorium, dan ladang pengumpulan plasma nutfah.RI-China Makin Mesra, Kembangkan Twin Park hingga Rumah Sakit

"Selain itu, di tengah pandemi ini, saya juga berharap agar kerja sama ekonomi kita tidak berhenti dan dapat terus ditingkatkan. Indonesia memiliki sumber daya yang kaya sehingga diharapkan Indonesia dapat memperluas pasar produknya di RRT, termasuk akses bagi produk sarang burung wallet, perikanan, buah tropis, dan batu bara," ungkap dia.

Selain itu, Menko Luhut juga membahas pentingnya kerja sama pengembangan industrial park. Kedua negara akan mengimplementasikan kerja sama bertajuk Two Countries Twin Park yang diusulkan oleh Pemerintah Provinsi Fujian yang melibatkan Yuanhong Industrial Park dengan Kawasan Industri Bintan, Kawasan Industri Aviarna, dan Kawasan Industri Batang.

Pembangunan ini diharapkan dapat menjadi model untuk kerja sama selanjutnya antara Indonesia dan RRT. Pada masa mendatang, perusahaan asal RRT juga dapat melakukan investasi di Indonesia, khususnya di bidang hilirisasi industri, mobil listrik, dan baterai lithium.

"Investasi China di Indonesia telah memenuhi 4+1 Rule of Thumb yang ditetapkan oleh pemerintah Indonesia, yakni ramah lingkungan, transfer teknologi, penciptaan lapangan kerja dengan menggunakan tenaga kerja lokal, menciptakan nilai tambah, dan model kerja sama business to business (B2B)," tandas dia.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini