Ada 6.800 Kapal Cantrang yang Beroperasi di Laut RI

Taufik Fajar, Jurnalis · Jum'at 22 Januari 2021 20:21 WIB
https: img.okezone.com content 2021 01 22 320 2349294 ada-6-800-kapal-cantrang-yang-beroperasi-di-laut-ri-ZeF3wWVw2N.jpg Kapal Nelayan (Foto: Okezone)

JAKARTA - Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) mencatat jumlah kapal bercantrang mencapai 6.800 yang beroperasi di laut Indonesia.

Seperti diketahui, Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) kembali mengizinkan beberapa Alat Penangkapan Ikan (API), salah satunya yakni cantrang sesuai dalam Permen 59/2020.

Baca Juga: Lantik Dirjen Baru, Menteri Trenggono Ingatkan soal Jaga Laut

"Kapal bercantrang sampai saat ini jumlah totalnya bahkan hampir mungkin 7.000, yang terdata di kami sudah 6.800," ujar Plt Direktur Jenderal Perikanan Tangkap KKP, Muhammad Zaini dalam diskusi Permen 59/2020 secara virtual, Jumat (22/1/2021).

Menurutnya, kapal bercantrang dengan ukuran di atas 30 GT sudah berkisar 860 unit. Sementara nelayan yang terlibat dalam operasi kapal cantrang mencapai 115.000 orang.

Kemudian, lanjut dia, nelayan-nelayan kecil itu merupakan nelayan yang mengoperasikan kapal berukuran 5 GT dan nelayan buruh yang bekerja di kapal 5 GT hingga 100 GT.

"Jadi sebanyak 115.000 orang ini baru yang tercatat, belum yang tidak. Di mana mereka adalah nelayan buruh yang tergantung pada hasil tangkapan," jelas dia.

Dia menjelaskan nelayan ini sering mempunyai hutang kepada pemilik kapal. Di mana nelayan buruh kerap meminjam kapal-kapal pengusaha untuk mencari ikan, dengan biaya operasional ditanggung sendiri dan bagi hasil harus dibagi dua.

Fenomena ini, kata Zaini, menjadi salah satu alasan alat tangkap cantrang kembali dilegalkan, di samping penggunaan cantrang belum pernah berhenti meski sempat dilarang.

"Hal ini sangat miris. Buruh di nelayan ini berbeda dengan buruh di pabrik atau industri. Maka itu ini yang menjadi konsen kita untuk meningkatkan kesejahteraan nelayan," tandas dia.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini