Mau Punya Sertifikat Tanah Elektronik? Simak 3 Cara Ini

Giri Hartomo, Jurnalis · Jum'at 05 Februari 2021 18:23 WIB
https: img.okezone.com content 2021 02 05 470 2357257 mau-punya-sertifikat-tanah-elektronik-simak-3-cara-ini-Uh3VgL64qY.jpg Sertifikat Tanah Jadi Elektronik. (Foto: Okezone.com/Shutterstock)

JAKARTA - Sertifikat tanah elektronik segera diterbitkan Kementerian Agraria dan Tata Ruang atau Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN). Penerapan kebijakan tersebut pun dilakukan bertahap dimulai dari Jakarta dan Surabaya lebih dulu.

Kepala Pusat Data dan Informasi Pertanahan, Tata Ruang, Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan (LP2B) Virgo Eresta Jaya mengatakan, ada beberapa jalur bagi masyarakat yang ingin mendapatkan sertifikat elektronik. Pertama, cara melakukan permohonan bagi tanah belum bersertifkat.

"Pertama kalau kita sudah stable masyarakat yang belum punya sertifikat kalau memohon nanti akan keluar sertifikat elektronik,” ujarnya dalam keterangannya, Jumat (5/2/2021).

Baca Juga: Bukan Ditarik, Sertifikat Tanah yang Lama Ditukar dengan Elektronik

Kemudian kedua, dengan mendaftarkan hak tanggungan ke bank bagi yang ingin masang hak tagungan untuk pinjaman uang ke bank. Nantinya sertifikat yang akan dikeluarkan akan berbentuk elektronik.

“Kedua masyarakat yang sudah punya sertifikat analog misalnya mau masang hak tanggungan untuk meminjam uang ke bank, dia daftar hak tanggungannya itu keluarnya akan sertipikat elektronik," jelasnya.

Baca Juga: Ada Sertifikat Tanah Elektronik, Apa Keuntungannya?

Lalu yang ketiga adalah dengan mendatangi kantor pertanahan untuk melakukan verifikasi data. Maka sertifkat fisik akan ditukar dengan yang elektronik oleh kator pertanahan.

"Yang ketiga adalah datang ke kantor pertanahan lalu di verifikasi datanya selanjut nya oleh BPN diterbitkan sertipikat elektronik,” ucapnya.

Virgo Eresta pun memastikan petugas BPN tidak akan melakukan penarikan sertifikat yang fisik. Terkecuali masyarakat sendiri yang menginginkan agar sertifikat analog ditujar menjadi elektronik.

“Jadi bukannya pegawai BPN akan menarik sertipikat di masyarakat tetapi karena keinginan masyarakat yang memegang sertipikat analog untuk ditukar menjadi sertipikat elektronik,” jelasnya.

Untuk keamanan data server pada sertipikat elektronik tidak perlu diragukan. Karena Kementerian ATR/BPN yakin jika sistem digital membuat keamanan semakin lebih aman.

“Kami meyakini bahwa yang namanya digital lebih aman dari pada yang manual atau analog. Untuk keamanannya sudah pasang QR Code, Hashcode dan tanda tangan elektronik," kata Virgo Eresta Jaya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini