Bisnis Ikan Hias, Mahasiswa UNS Cuan Puluhan Juta

Tim Okezone, Jurnalis · Sabtu 06 Februari 2021 11:55 WIB
https: img.okezone.com content 2021 02 06 455 2357563 bisnis-ikan-hias-mahasiswa-uns-cuan-puluhan-juta-AXMRzeqX5N.jpg Mahasiswa UNS Bisnis Ikan Guppy (Foto: Dokumentasi UNS)

JAKARTABisnis ikan hias tengah digandrungi masyarakat. Selama pandemi, bisnis ikan hias seperti ikan cupang hingga guppy meraup banyak keuntungan.

Salah satunya dirasakan mahasiswa Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta Anglas Bayu Rendra. Mahasiswa Program Studi (Prodi) Pendidikan Jasmani, Kesehatan, dan Rekreasi (PJKR) Fakultas Keolahragaan (FKOR) UNS ini mampu meraih keuntungan dari bisnis ikan hias.

Baca Juga: Gaji Tak Naik, Coba Usaha Sampingan Ikan Cupang Yuk

Pria yang kerap disapa Anglas ini telah memulai bisnis berupa pemberdayaan ikan guppy yang ia mulai semenjak tahun 2017 silam. “Jadi awal masuk kuliah masih iseng-iseng mencoba dan mulai merintis bisnis ini,” ujar Anglas dilansir dari keterangan resmi UNS, Sabtu (6/2/2021).

Berawal dari hobinya untuk menekuni budidaya ikan guppy, ia meneruskan usaha tersebut hingga menjadi bisnis yang dikenal dengan nama Jet Guppy yang beromzet kotor Rp10 juta - Rp15 juta per bulan. Anglas mengaku, ia tertarik dengan ikan guppy karena tidak serepot mengurus anjing, kucing, maupun ayam yang menghasilkan banyak kotoran.

Baca Juga: Populer di Tengah Pandemi, Budidaya Ikan Hias Janjikan Keuntungan Besar

“Saya ingin memelihara ikan guppy yang tidak mengurus kotoran. Kan banyak banget kalau anjing, kucing, atau ayam yang mengurus kotoran. Kalau ikan, sekalian enak dilihat juga dan enggak ngurus kotoran banyak dan nilai jualnya tinggi,” kata Anglas.

Anglas mulai mengembangkan branding usaha ikan guppynya dengan cara mengikuti kontes ikan guppy. Ikan yang ia ikut sertakan dalam lomba harus memenuhi kriteria penilaian lomba. Biasanya, ikan yang dinilai baik adalah ikan yang berekor lebar dan coraknya menarik. Pria yang juga hobi bermain bulu tangkis ini, pernah ikut serta kontes ikan guppy di Yogyakarta, Solo, Pekalongan, dan Tegal.

 

Dalam kompetisi tersebut, ia pernah menyabet juara sebanyak 7 kali di tingkat nasional. Hebatnya, ia juga pernah menyabet juara runner up kelas juve pattern pada kompetisi ikan guppy berskala internasional bernama Swasti International Guppy Festival yang diselenggarakan di Plaza Ambarrukmo Mall Yogyakarta pada tahun 2019 lalu.

Pada masa pandemi Covid-19 seperti ini, Anglas mengaku penjualan ikan guppy miliknya meningkat. Ikan guppy yang dijual Anglas sudah berstandar kontes semua. Mulai tahun 2020 lalu, Anglas sudah memutuskan untuk fokus pada kualitas ikannya yang dibandrol dengan harga Rp100.000– Rp3 juta per pasang. Ia juga mengekspor ikan guppynya ke negara tetangga seperti Malaysia, Thailand, dan Singapura. Biasanya, ia berkomunikasi dengan pembeli melalui aplikasi Facebook. Anglas mengaku, paling tidak ia bisa menjual sepasang ikan guppy ke luar negeri dengan harga minimal 50 USD.

Walau meraup banyak keuntungan, Anglas juga membeberkan bahwa terdapat hal tidak menyenangkan yang pernah ia alami selama menjalani bisnis seperti ikan yang baru ia beli mati atau pun terserang penyakit. Dalam mengurus bisnisnya, ia dibantu oleh satu teman fakultasnya untuk memberi makan ikan dan mencuci akuarium.

Kedepannya, Anglas mengaku ingin mengejar cita-citanya menjadi seorang guru dengan segera mengikuti Pendidikan Profesi Guru (PPG) setelah menyelesaikan pendidikan S1-nya. Walaupun, bercita-cita menjadi guru, Anglas akan tetap menekuni bisnis ikan guppy miliknya.

Anglas berpesan kepada mahasiswa UNS yang hendak merintis usaha untuk terus bekerja keras dan pantang menyerah.

“Wirausaha itu kan harus kerja keras, harus kuat , dan pantang menyerah. Kalau masalah modal itu banyak orang memikirkannya, padahal, sebenarnya kita bisa usaha dengan modal orang lain seperti menjadi reseller,” pungkas Anglas.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini