Capai Ratusan Triliun Rupiah, RI Rayu China Borong Sarang Burung Walet

Ferdi Rantung, Jurnalis · Kamis 11 Februari 2021 12:41 WIB
https: img.okezone.com content 2021 02 11 455 2360397 capai-ratusan-triliun-rupiah-ri-rayu-china-borong-sarang-burung-walet-yWqBhTn0T5.jpg Sarang Burung Walet (Foto: SCMP)

JAKARTA - Wakil Menteri Jerry Sambuaga dijadwalkan menerima kunjungan Duta Besar RRT Xiao Qian pekan ini. Dalam pertemuan akan membahas beberapa isu perdagangan. Salah satunya adalah perdagangan sarang burung wallet.

Jerry mengatakan pemerintah akan membuka akses pasar bagi produk sarang burung walet (SBW) Indonesia, khususnya melalui persetujuan penambahan register perusahaan SBW Indonesia di RRT dan peningkatan kapasitas ekspor di tahun 2021 oleh General Administration of Customs China (GACC). Diperkirakan potensi pasar sarang burung wallet mencapai ratusan triliun rupiah per tahun.

“Sarang burung wallet punya potensi yang sangat besar dan RRT adalah pasar utama yaitu mencapai 90% dari seluruh ekspor Indonesia. Karena itu Pak Mendag dan saya terus mendorong agar akses pasar sarang burung wallet bisa terus dijaga dan ditingkatkan,” kata Jerry dalam keterangan resminya, Kamis (11/2/2021).

Baca Juga: Setara Rp500 Triliun, Ekspor Sarang Burung Walet Lebih Bernilai dari Emas

Selain sarang burung wallet, Indonesia juga berkepentingan untuk memperluas pasar ekspor buah tropis. Karena itu, Indonesia meminta kerja sama RRT, agar GACC menandatangani protokol ekspor nanas Indonesia. Buah tropis lain juga ingin didorong ekspornya (manggis, salak, buah naga, pisang, dan longan/kelengkeng). Wamendag juga meminta pembukaan ekspor untuk sawit dan kopi Indonesia.

“Banyak potensi buah tropis, salah satunya manggis yang ingin kita kembangkan. China adalah salah satu pasarnya di samping Eropa dan bahkan Timur Tengah. Indonesia punya keunggulan komparatif di sini. Kita berharap pasarnya makin luas sehingga potensi pengembangannya juga makin baik di masa mendatang," jelasnya.

Baca Juga: Harga Meledak, Ekspor Sarang Burung Walet Bisa Sampai Ratusan Triliun!

Selain beberapa masalah di atas, Wamendag juga menekankan perlunya kedua negara segera mencapai neraca dagang yang seimbang. Produk Indonesia harus mendapatkan banyak kemudahan di RRT apalagi kedua negara sudah menandatangani dua perjanjian dagang penting yaitu regional comprehensive partnership agreement (RCEP) dan ASEAN-China FTA.

Wamendag mengajak agar implementasi kedua perjanjian itu dilakukan secara mutual agar kerja sama semua pihak bisa berjalan dengan mutual. Ajakan Wamendag ini disambut baik oleh Duta Besar Tiongkok Xiao Qian.

Lebih lanjut Wamendag memaparkan penerapan UU Cipta Kerja yang disambut dengan apresiasi dari Duta Besar RRT. UU Cipta Kerja yang menurutnya akan mendorong kepastian dan kemudahan usaha di Indonesia.

"RRT melihat Indonesia adalah negara yang akan makin berkembang di masa depan dan merupakan mitra strategis di Asia Tenggara," tandasnya

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini