Upaya Mentan Maksimalkan Lahan Rawa hingga Pekarangan untuk Pertanian

Michelle Natalia, Jurnalis · Kamis 04 Maret 2021 20:14 WIB
https: img.okezone.com content 2021 03 04 320 2372529 upaya-mentan-maksimalkan-lahan-rawa-hingga-pekarangan-untuk-pertanian-ecQ51czZQx.jpg Upaya Mentan Maksimalkan Lahan Pertanian. (Foto: Okezone.com)

JAKARTA - Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (SYL) tengah menyiapkan sejumlah program utama pembangunan pertanian. Program-program ini ditujukan untuk mendukung ketahanan pangan, peningkatan daya saing, dan pertumbuhan ekonomi.

"Untuk CB1, peningkatan kapasitas produksi sedang dilakukan pengembangan lahan rawa di Kalimantan Tengah sebesar 164.598 hektare, dengan rincian intensifikasi seluas 85.456 hektare dan ekstensifikasi 79.142 hektare," ujar SYL dalam Rapat Kerja Virtual Kementerian Perdagangan (Kemendag) secara virtual di Jakarta, Kamis(4/3/2021).

Baca Juga: Lahan Sawah Banyak yang Alih Fungsi Jadi Proyek, Ini 3 Jurus Kementerian ATR

Selain itu, dilakukan perluasan areal tanam baru (PATB) seluas 250.000 hektare untuk padi, jagung, bawang merah, dan cabai di daerah defisit. "Juga peningkatan produksi gula, daging sapi, dan bawang putih untuk mengurangi impor," tambahnya.

Untuk CB2, akan pihaknya akan melakukan diversifikasi pangan lokal berbasis kearifan lokal yang berfokus pada satu komoditas utama. Pemanfaatan pangan lokal juga akan dilaksanakan secara masif meliputi ubi kayu, jagung, sagu, pisang, kentang, dan sorgum.

Baca Juga: Luas Panen Padi Menjanjikan, Produksi Beras RI Bakal Naik

"Akan dilakukan pemanfaatan lahan pekarangan dan marjinal melalui program Pekarangan Pangan Lestari(P2L) dan urban farming," ucap SYL 

Untuk CB3, yakni penguatan cadangan dan sistem logistik pangan, SYL akan mendorong Menteri Dalam Negeri untuk mengakselerasi penguatan cadangan pangan pemerintah daerah. "Akan ada pengembangan LPM dan LPM berbasis Desa (LPMDes), juga penguatan sistem logistik pangan nasional untuk stabilisasi pasokan dan harga pangan," imbuhnya.

Untuk CB4 pengembangan pertanian modern, Kementan akan mengembangkan smart farming dan pemanfaatan screen house untuk meningkatkan produksi komoditas hortikultura di luar musim tanam seperti cabai, bawang, dan komoditas bernilai tinggi. "Ditambah pengembangan food estate dan korporasi petani serta startup/petani milenial," ucap SYL.

Dia juga menyebutkan bahwa ada gerakan tiga kali ekspor (GRATIEKS). Ini dilakukan dengan meningkatkan volume ekspor melalui kerjasama dan investasi dengan Pemda dan stakeholder terkait.

"Kami juga akan menambah ragam komoditas ekspor dalam bentuk olahan hasil pertanian, mendorong pertumbuhan eksportir baru melalui penumbuhan agropreneur, dan menambah mitra dagang luar negeri melalui kerjasama bilateral dan multilateral," pungkas SYL.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini