Urban Farming Bisa Hasilkan Cuan, Kenali Jenis Metode Penanamannya

Senin 05 April 2021 15:22 WIB
https: img.okezone.com content 2021 04 05 455 2389617 urban-farming-bisa-hasilkan-cuan-kenali-jenis-metode-penanamannya-B8drHmjL7k.jpg Hidroponik (Foto: Okezone)

JAKARTA – Tren urban farming atau pertanian di daerah perkotaan sedang melejit di kalangan masyarakat perkotaan. Terutama ketika pandemi Covid-19 melanda dan membuat mayoritas orang-orang bekerja dari rumah. Kegiatan ini pun menjadi primadona untuk memanfaatkan waktu luang.

Kegiatan ini juga penting untuk solusi kebutuhan pangan masyarakat di masa mendatang, terutama masyarakat di daerah perkotaan. Selain bermanfaat untuk memanfaatkan lahan perkotaan, ternyata urban farming ini bisa mendatangkan keuntungan besar.

Baca Juga: Urban Farming Jadi Solusi Kebutuhan Pangan Masyarakat Perkotaan

Berdasarkan data pendapatan pertanian vertikal di dunia pada 2018 berdasarkan teknologi, pertanian hidroponik bisa mencapai USD 1,17 miliar, aquaponik mencapai USD 452,5 juta, aeroponik USD 305,9 juta, dan metode lainnya sebesar USD 589,5 juta.

Jika tertarik memulai kegiatan urban farming ini, kenali beberapa jenis metodenya yang ada berbagai macam, dilansir dari Koran Sindo, Senin (5/4/2021).

Baca Juga: Urban Farming Bisa Jadi Solusi Berkurangnya Lahan Pertanian di Indonesia

Hidroponik

Merupakan metode pertanian yang menggunakan air sebagai media tanam pengganti tanah. Metode ini merupakan solusi bagi petani yang memiliki akses air terbatas atau kondisi tanah yang minim nutrisi.

Vertikultur

Merupakan sistem pertanian dengan menanam tanaman secara vertikal sehingga dapat memaksimalkan lahan yang ada. Sistem ini dapat dilakukan dengan menanam di pot, polybag, pipa paralon, botol bekas, maupun ban bekas sehingga mampu membantu mengurangi permasalahan sampah.

Aquaponik

Merupakan sistem pertanian yang mengombinasikan hidroponik dan akuakultur atau budidaya perikanan. Terdapat 3 komponen biologis dalam penerapan aquaponik, yaitu ikan, tanaman, dan bakteri.

Tanaman hidroponik dan budidaya ikan bekerja sama membentuk simbiosis mutualisme, air yang digunakan untuk budidaya ikan berguna sebagai pupuk bagi tanaman, sementara tanaman membantu membersihkan air sehingga ikan bisa hidup dengan optimal.

Wall gardening

Hampir mirip dengan vertikultur, wall gardening juga menerapkan budidaya tanaman secara vertikal. Bedanya, sistem ini menggunakan tembok atau dinding sebagai tempat penanaman tanaman dan biasanya lebih sering digunakan untuk tanaman hias di gedung perkantoran atau pusat perbelanjaan.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini