Antam Targetkan Jual 18 Ton Emas Tahun Ini

Oktiani Endarwati, Jurnalis · Rabu 07 April 2021 15:28 WIB
https: img.okezone.com content 2021 04 07 278 2390879 antam-targetkan-jual-18-ton-emas-tahun-ini-N2AHNQV6Ed.jpg Target Penjualan Antam. (Foto: Okezone.com)

JAKARTA - PT Aneka Tambang Tbk (Antam) menargetkan pertumbuhan produksi dan penjualan komoditas utama perusahaan yaitu feronikel, bijih nikel, emas dan bijih bauksit di tahun 2021.

SVP Corporate Secretary Antam Kunto Hendrapawoko mengatakan, tahun ini perusahaan akan berfokus pada ekspansi pengolahan mineral bersifat hilir serta perluasan basis cadangan dan sumber daya.

"Untuk feronikel, Antam menargetkan produksi dan penjualan sebesar 26.000 ton nikel dalam feronikel (TNi) di tahun 2021," ujarnya dalam konferensi pers, Rabu (7/4/2021).

Baca Juga: Saham Antam Anjlok 1,36% meski Penjualan Emas Meroket

Kunto melanjutkan, untuk bijih bauksit, Antam menargetkan produksi di tahun 2021 sebesar 3 juta wet metric ton (wmt). Sementara untuk penjualan bijih bauksit tahun 2021 ditargetkan sebesar 2,73 juta wmt.

Selanjutnya, untuk komoditas bijih nikel, pada tahun 2021 Antam menargetkan total produksi bijih nikel sebesar 8,44 wmt dan penjualan bijih nikel ditargetkan sebesar 6,71 juta wmt. Target penjualan bijih nikel meningkat 104% dibandingkan capaian penjualan bijih nikel unaudited tahun 2020 sebesar 3,30 juta wmt.

"Ini seiring dengan meningkatnya bijih nikel di dalam negeri seiring dengan aktivitas smelter domestik karena membaiknya industri dan komoditi nikel di dalam negeri," tuturnya.

Baca Juga: Kaesang soal Harga Saham Antam Tembus Rp4.000

Sementara untuk komoditas emas, Antam menargetkan produksi di tahun 2021 sebesar 1,37 ton emas dan penjualan emas sebesar 18 ton emas.

"Penjualan emas Antam mencatatkan kinerja yang sangat positif di tengah kondisi pandemi. Hal tersebut tergambar dari capaian penjualan emas Antam di tahun 2020 yang menjadi penyumbang terbesar dari pendapatan perusahaan dengan nilai Rp19,36 triliun atau 71% dari total penjualan sepanjang 2020," jelas Kunto. 

(fbn)

1
1

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini