Ekonomi China Kuartal I-2021 Meroket 18,3%

Fakhri Rezy, Jurnalis · Jum'at 16 April 2021 22:31 WIB
https: img.okezone.com content 2021 04 16 320 2396075 ekonomi-china-kuartal-i-2021-meroket-18-3-SXT0nkaNzf.jpg Yuan (Shutterstock)

HONG KONG - Pertumbuhan ekonomi China kuartal I-2021 meroket tinggi. Hal ini merupakan pertumbuhan kuartalan terkuat setelah pemulihan dampak pandemi virus Corona.

Mengutip CNN Business, Jakarta, Jumat (16/4/2021), pertumbuhan ekonomi China kuartal I-2021 tumbuh 18,3% (year on year/yoy). Besaran tersebut terkuat sejak China mencatatkan pertumbuhan pada 1992.

 Baca juga: Erick Thohir Pelajari Kesuksesan BUMN China

Lonjakan tersebut mencerminkan ekonomi China telah mengalami kemerosotan yang dalam di awal 2020. Pertumbuhan ekonomi kuartal I-2021 ini membuka jalur target ekonomi 2021 di kisaran 8-9%.

"Kami sangat yakin bahwa kami dapat mempertahankan momentum pemulihan saat ini sepanjang tahun," kata Liu Aihua, juru bicara Biro Statistik Nasional pada konferensi pers di Beijing.

 Baca juga: Ekonomi RI Mau seperti China Tumbuh 2 Digit? Lakukan Hal Ini

Penjualan ritel kuartal pertama melonjak 34% dari tahun lalu. Sementara investasi aset tetap di daerah perkotaan naik hampir 26%. Produksi industri meningkat lebih dari 24%.

"Pertumbuhan tetap cukup kuat pada tahap ini karena para pecundang Covid seperti konsumsi dan [belanja modal] sedang mengejar," kata Larry Hu, kepala ekonom China untuk Macquarie Group, dalam sebuah laporan penelitian pada hari Jumat.

Penjualan ritel, yang terpukul keras tahun lalu karena lockdown telah meningkat karena Beijing melonggarkan pembatasan perjalanan setelah liburan Tahun Baru Imlek di bulan Februari. Investasi di bidang manufaktur dan infrastruktur juga meningkat.

Perdagangan juga memberikan dorongan kuat. Statistik bea cukai yang dirilis awal pekan ini menunjukkan impor melonjak lebih dari 38% bulan lalu dalam dolar AS dibandingkan dengan tahun sebelumnya, tanda bahwa permintaan di China meningkat. Ekspor tumbuh hampir 31%.

Bulan lalu, Perdana Menteri Li Keqiang mengatakan pemerintah telah menetapkan target pertumbuhan tahun ini di "di atas 6%." Itu lebih dari cukup untuk mencapai tujuan ekonomi jangka panjang Presiden Xi Jinping, meskipun masih kurang agresif daripada yang dikatakan beberapa pengamat yang ingin mereka lihat. Beberapa analis mengatakan target kehati-hatian menunjukkan bahwa pemerintah memperhitungkan risiko COVID-19 kembali

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini