Ini Alasan Tren Tanaman Hias Meningkat di Tengah Covid-19

Advenia Elisabeth, Jurnalis · Jum'at 21 Mei 2021 14:23 WIB
https: img.okezone.com content 2021 05 21 455 2413497 ini-alasan-tren-tanaman-hias-meningkat-di-tengah-covid-19-mIm7A1Cn0t.jpg Tanaman Hias (Foto: Okezone)

JAKARTA – Pandemi Covid-19, memunculkan kebiasaan baru bagi sebagian orang untuk menghilangkan rasa bosan salah satunya dengan menanam tanaman hias sampai menjualnya. Hal itu terlihat dari banyaknya masyarakat yang banyak membeli tanaman hias untuk dirawat dirumah dan bahkan bisa menjadikan pundi-pundi uang.

Penasehat Asosiasi Bunga Indonesia (ASBINDO), Karen Tambayong mengatakan, tren tanaman hias itu datangnya tiba-tiba. Sejak adanya pandemi, tanaman hias, tren penjualan tanaman hias, sangat luar biasa. Artinya ini bagus untuk pendapatan petani.

Menurut dia, tren tanaman hias banyak peminatnya karena ada dua hal. Pertama karena pandemi di mana masyarakat melakukan suatu kegiatan karena bosan di rumah. Kedua, dengan menanam, berkebun, dan memelihara tanaman merupakan suatu terapi, karena dengan menanam , ada harapan dan orang menjadi happy.

Menanam tanaman hias banyak sekali dampaknya positifnya. Pertama, dengan menanam tanaman, kita bisa melihat sendiri hasil dari perawatan pribadi, selain itu juga bisa menyerap polusi udara. Menurut hasil penelitian yang sudah dilakukan sebelum adanya pandemi dengan menanam tanaman dapat meningkatkan imunitas tubuh.

Baca Juga: Cara Budidaya Tanaman Hias, Perhatikan 5 Hal Ini

“Mulai tahun 2018, Indonesia sudah mengekspor sekitar USD12,7 juta atau sekitar Rp173 miliar. Kemudian meningkat ke Rp194 milar, kemudian meningkat lagi. Di tahun 2020 saat pandemi, sekitar Rp20an miliar. Kenaikan sampai 65%,” ujarnya dalam market review IDX TV di Jakarta, Jumat (2/5/2021).

Namun jika dilihat secara global itu terbalik. Tanaman hias meningkat, tetapi daun dan bunga potong justru anjlok. Hal itu dilihat dari data yang didapat dari pasar Rawa Belong yang semula sekitar Rp154 miliar ditahun 2019, kemudian saat pandemi turun drastis sampai Rp40 miliar.

Karen menuturkan selama ini akses petani atau pedagang bisa langsung keluar daerah bahkan luar negeri. Sementara bisnis tanaman hias harusnya segera dijadikan industri.

“Salah satunya industri petani, petani yang berkelompok kemudian di training untuk menjadi petani yang berkompeten kemudian juga mengetahui nilai-nilai bisnis. Karena didalam bisnis itu ada etikanya. Lalu ketika mau mengirim juga ada persyaratan dari negara. Nah itu harus di penuhi. Kita sekarang lagi banyak yang pengirimannya secara pribadi jadi lewat jasa pengiriman. Padahal semuanya harus melalui karantina,” jelasnya.

Baca Juga: Tren Tanaman Hias 2021, Harganya Mulai Rp50 Ribu hingga Rp1,5 Juta

ASBINDO selama ini sudah melakukan pelatihan-pelatihan. Selama pandemi, pelatihan dilakukan dengan zoom meeting maupun kunjungan-kunjungan lapangan serta memberikan informasi kepada petani maupun pedangang. Hal ini dilakukan karena ada potensi pajak yang harus didapatkan juga oleh pemerintah.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini