Wall Street Bergerak Mixed, Indeks Nasdaq Melesat 121,67 Poin

Antara, Jurnalis · Jum'at 18 Juni 2021 07:54 WIB
https: img.okezone.com content 2021 06 18 278 2427036 wall-street-bergerak-mixed-indeks-nasdaq-melesat-121-67-poin-FYVQOqtkbR.jpg Bursa saham Wall Street ditutup mixed (Foto: Ilustrasi Shutterstock)

JAKARTA - Saham-saham di Wall Street bervariasi pada penutupan perdagangan Kamis (Jumat pagi WIB), ketika Wall Street terbebani pernyataan kebijakan terbaru Federal Reserve (Fed), namun keyakinan akan kekuatan pemulihan ekonomi mendorong investor ke saham sektor teknologi AS dan mendorong Nasdaq lebih tinggi.

Indeks Dow Jones Industrial Average merosot 210,22 poin atau 0,62%, menjadi menetap di 33.823,45 poin. Indeks S&P 500 kehilangan 1,84 poin atau 0,04%, menjadi berakhir pada 4.221,86 poin. Indeks Komposit Nasdaq ditutup terangkat 121,67 poin atau 0,87%, menjadi 14.161,35 poin, dilansir dari Antara, Jumat (18/6/2021).

Baca Juga: Wall Street Melemah Terseret Proyeksi Kenaikan Fed Rate

Tujuh dari 11 sektor utama S&P 500 berakhir di zona hijau, dengan sektor teknologi menguat 1,17%, memimpin kenaikan. Sementara sektor energi tergelincir 3,49%, menyusul penurunan tajam harga minyak, menjadikannya kelompok dengan kinerja terburuk.

Penurunan marjinal adalah penyelesaian negatif ketiga Indeks S&P berturut-turut, sementara Indeks Dow Jones - dengan penurunan yang lebih jelas - membukukan penutupan lebih rendah keempat berturut-turut.

Baca Juga: Investor Tunggu Hasil The Fed, Wall Street Merana

Indeks Nasdaq berakhir 13 poin dari rekornya pada Senin (14/6/2021), tetapi itu masih merupakan penutupan tertinggi kedua indeks yang pernah ada.

Banyak investor masih memproses pesan hawkish Federal Reserve yang tak terduga tentang kebijakan moneter dari hari sebelumnya, yang memproyeksikan kenaikan suku bunga pertama pasca-pandemi pada tahun 2023.

Pejabat Fed mengutip prospek ekonomi yang membaik ketika ekonomi AS pulih dengan cepat dari pandemi, dengan pertumbuhan keseluruhan diperkirakan mencapai 7,0% tahun ini. Sementara berhati-hati untuk tidak menggagalkan pemulihan - tanpa akhir yang terlihat untuk langkah-langkah kebijakan yang mendukung seperti pembelian obligasi - sinyal kenaikan suku bunga menyoroti kekhawatiran tentang inflasi.

Saham-saham teknologi, yang umumnya berkinerja lebih baik ketika suku bunga rendah, mendorong reli di Wall Street tahun lalu karena investor berbondong-bondong ke saham yang dianggap relatif aman selama masa gejolak ekonomi.

Investor kembali ke posisi seperti itu pada Kamis (17/6/2021). Pembuat chip Nvidia Corp melonjak 4,8%, membukukan rekor penutupan keempat berturut-turut, setelah Jefferies menaikkan target pada harga sahamnya.

Sementara itu saham Apple Inc, Microsoft Corp, Amazon.com Inc, dan Facebook Inc, terlepas dari penurunan premarket untuk naik antara 1,3% dan 2,2% karena investor bertaruh bahwa rebound ekonomi yang stabil akan meningkatkan permintaan untuk produk mereka dalam jangka panjang.

Saham-saham bank yang sensitif terhadap suku bunga merosot 4,3% karena imbal hasil obligasi pemerintah AS yang bertenor lebih lama turun.

Saham sensitif ekonomi lainnya, termasuk bahan dan industri, masing-masing turun 2,2% dan 1,6% karena data menunjukkan klaim pengangguran naik minggu lalu untuk pertama kalinya dalam lebih dari sebulan. Namun, PHK tampaknya mereda di tengah pembukaan kembali ekonomi dan kekurangan orang yang mau bekerja.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini