Kasus Covid-19 Naik Terus, PPKM Mikro Belum Efektif?

Michelle Natalia, Jurnalis · Jum'at 25 Juni 2021 10:37 WIB
https: img.okezone.com content 2021 06 25 320 2430725 kasus-covid-19-naik-terus-ppkm-mikro-belum-efektif-UvaPQpSxT3.jpeg Waspada Virus Corona. (Foto: Okezone.com/Shutterstock)

JAKARTA - Kasus Covid-19 di Indonesia kembali mencetak rekor. Melonjaknya kasus covid-19 dinilai karena kurang efektifnya pemberlakuan PPKM mikro.

Ekonom sekaligus Direktur Center of Economics and Law Studies (CELIOS) Bhima Yudhistira mengatakan bahwa skenario terbaik adalah lockdown selama 14 hari.

Baca Juga: PPKM Mikro Paling Efektif Tekan Lonjakan Kasus Covid-19

"Skenario lockdown relatif lebih murah baik dari sisi ekonomi maupun anggaran dibanding PPKM mikro," ucap Bhima kepada MNC Portal Indonesia di Jakarta, Jumat(25/6/2021).

Dia menyebutkan, lockdown memang menurunkan ekonomi pada kuartal III, tetapi jika dilakukan pengawasan efektif maka kuartal IV ekonomi Indonesia bisa tumbuh solid.

"Seperti China yang melakukan lockdown, ekonominya sempat turun -6,8% pada kuartal I 2020, tapi positif di kuartal ke II sebesar 3,2% dan berlanjut hingga terakhir kuartal I 2021 ekonomi China tumbuh menakjubkan sebesar 18,3%," ungkapnya.

Baca Juga: Pilih PPKM Mikro, Jokowi: Pengendalian Covid-19 Tanpa Mematikan Ekonomi

Sementara itu, sambung Bhima, uji coba PPKM yang existing menimbulkan optimisme pemulihan yang semu. Masyarakat masih tetap bisa makan di tempat restoran meski ada pembatasan max 25% dan jam 8 malam, tapi cara-cara ini tidak efektif.

"Ketika ledakan kasus masih terjadi maka kepercayaan konsumen kembali turun, secara biaya model buka tutup seperti itu mahal. Pelaku usaha sepanjang Februari-Mei 2021 kan sudah mulai ekspansi lagi, tapi ada ledakan kasus maka balik lagi turunkan ekspektasi pemulihan sepanjang tahun," tambah Bhima.

Dari segi kapasitas, jika PPKM menitikberatkan pada birokrasi terkecil level RT dan RW, maka secara kapasitas pelayanan kesehatan tentu tidak bisa optimal, kebijakan darurat untuk tangani pandemi harus datang dari level pemerintah pusat karena anggaran di pemerintah pusat masih cukup.

"Kita tidak boleh ragu menyelamatkan kesehatan sebagai prioritas karena yang diuntungkan adalah ekonomi juga," pungkasnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini