Setelah Dilakukan Riset, Kartu Prakerja Kurangi Dampak Kehilangan Pekerjaan

Antara, Jurnalis · Jum'at 25 Juni 2021 14:16 WIB
https: img.okezone.com content 2021 06 25 320 2430861 setelah-dilakukan-riset-kartu-prakerja-kurangi-dampak-kehilangan-pekerjaan-phVyWfZ0PD.jpg Prakerja (Foto: Okezone)

JAKARTA – Program kartu prakerja mengurangi dampak kesehatan mental akibat pandemi Covid-19. Hingga gelombang 17, tercatat ada 8,3 juta orang yang diterima dari 65 juta orang yang mendaftar Program Kartu Prakerja.

"Dapat disimpulkan bahwa Kartu Prakerja tidak hanya membantu meningkatkan skill seseorang, namun juga dapat mempengaruhi kondisi kesehatan mental akibat pandemi," kata Peneliti LPEM FEB UI Chairina Hanum Siregar dilansir dari Antara, Jumat (25/6/2021).

Baca Juga: Bertemu Menko Airlangga, Abdul Jalal si Peserta Kartu Prakerja Cerita Usaha Martabak Move On

Peneliti LPEM FEB UI Chairina Hanum Siregar dan M. Rifqi Aufari memaparkan hasil penelitian yang berjudul “Apakah Alokasi dari Program Kartu Prakerja berdampak pada Tingkat Kesehatan Mental Orang saat Pandemi Covid-19? Temuan dari Indonesia”.

Penelitian ini mendeskripsikan dampak program Kartu Prakerja terhadap kondisi kesehatan mental masyarakat di masa pandemi COVID-19.

Penelitian ini menggunakan data survei terhadap 4.000 responden dari seluruh Indonesia pada Agustus – September 2020. Pertanyaan yang diajukan kepada responden dalam survei tersebut mengenai dampak pandemi COVID-19 terhadap kondisi sosial ekonomi, termasuk perubahan pendapatan, kondisi kesehatan mental, dan Kartu Prakerja.

Baca Juga: Alumni Kartu Prakerja Jadi PNS, Menko Airlangga: Kasus yang Unik

"Kondisi kesehatan mental dilihat melalui penilaian mandiri responden terhadap perubahan empat emosi dasar, yaitu kebahagiaan, kesedihan, kecemasan, dan amarah," katanya

Berdasarkan hasil survei, pandemi COVID-19 telah memengaruhi kesehatan mental masyarakat. Kondisi kesehatan mental seseorang menjadi lebih buruk akibat pandemi COVID-19, bisa dilihat dari penurunan rasa bahagia, peningkatan rasa cemas, sedih, dan marah.

"Hal ini tidak hanya karena kehilangan pekerjaan atau mengalami penurunan pendapatan namun juga beberapa kebijakan terkait pandemi COVID-19 seperti pembatasan sosial,” kata Hanum.

Untuk mengurangi dampak kehilangan pekerjaan dan penurunan pendapatan, pemerintah memprioritaskan pelaksanaan program Prakerja untuk pekerja maupun pelaku usaha mikro. Hasil riset yang dilakukan membuktikan bahwa program Prakerja dapat menurunkan tingkat kecemasan, rasa amarah, dan rasa sedih.

LPEM FEB UI akan terus mengembangkan studi tersebut mengingat beberapa tantangan yang dihadapi dalam studi saat ini. Survei dalam penelitian tersebut dilakukan pada awal pandemi, dimana pada saat itu kartu Prakerja baru diimplementasikan dan masyarakat masih beradaptasi dengan perubahan yang terjadi, sehingga memungkinkan adanya perbedaan dengan kondisi saat ini.

"LPEM FEB UI saat ini sedang kembali melakukan survei baru yang direncanakan selesai pada akhir Juni 2021," katanya.

Selain itu, tim peneliti juga menggunakan indikator kesehatan mental yang lebih kompleks agar kesehatan mental dapat didefinisikan lebih dalam lagi. Studi ini akan lebih menarik jika menggunakan indikator kesehatan mental yang lebih luas lagi, kami akan mengeksplorasi kembali studi ini karena kebetulan saat ini kami sedang melakukan follow up survei, dan kami menggunakan indikator yang lebih kompleks lagi. Jadi tidak hanya basic emotion saja.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini