Pendapatan LVMH Meroket, Kekayaan Bernard Arnault Tembus Rp2.755 Triliun

Shelma Rachmahyanti, Jurnalis · Selasa 27 Juli 2021 13:05 WIB
https: img.okezone.com content 2021 07 27 455 2446639 pendapatan-lvmh-meroket-kekayaan-bernard-arnault-tembus-rp2-755-triliun-6f9ZAYxwWZ.jpg Ilustrasi Orang Kaya (Foto: Okezone/Shutterstock)

JAKARTA – Miliarder Bernard Arnault mengumumkan lonjakan pertumbuhan pasca-pandemi pada dinasti fesyen mewah miliknya, LVMH yang merupakan induk dari merek seperti Louis Vuitton, Givenchy, dan Christian Dior. Adapun rencana tersebut untuk meraih lebih banyak momentum pasar.

Mengutip Forbes, Selasa (27/7/2021), LVMH mengumumkan pendapatan sebesar USD33,9 miliar untuk paruh pertama tahun 2021. Jumlah tersebut naik 56% dibandingkan periode yang sama pada tahun 2020. Diketahui, sebagian besar pertumbuhan didorong oleh barang-barang fashion dan kulit, di mana pendapatannya naik dari USD9,4 miliar pada paruh pertama tahun ini.

Arnault, Ketua dan CEO LVMH, merayakan setengah tahun yang luar biasa. Sebelumnya, dalam sebuah pernyataan perusahaan, dikatakan bahwa LVMH menuai manfaat dengan terus berinovasi dan berinvestasi dalam bisnis selama pandemi meskipun berada di tengah-tengah krisis global. Arnault pun menyuarakan "integrasi" perhiasan AS Tiffany & Co, yang diakuisisi pada November 2020 seharga USD15,8 miliar.

Selama pandemi, Bernard Arnault sempat menjadi orang terkaya di dunia ketika kekayaan bersihnya diperkirakan mencapai USD186,3 miliar pada akhir Mei tahun ini. Kekayaan Arnault naik dari USD76 miliar pada Maret 2020 dan saat ini berada di USD191 miliar. Kondisi ini memposisikan Arnault di belakang Jeff Bezos Bos Amazon dengan kekayaan USD211 miliar.

Baca Juga: Jeff Bezos Bagi-Bagi Duit Rp2,9 Triliun

Sementara itu, pada pekan lalu, LVMH mengumumkan telah mengambil 60% saham merek fashion budaya pemuda Off-White, yang didirikan oleh desainer Virgil Abloh, dengan jumlah yang tidak dipublikasikan. Analis LVMH mengidentifikasi langkah itu sebagai tanda rencana bisnis Arnault untuk dekade berikutnya.

Flavio Cereda, yang menjalankan penelitian ekuitas merek mewah untuk Jefferies di London, mengatakan, bahwa strategi pascapandemi LVMH adalah untuk tumbuh dan mendapatkan sebanyak mungkin "dompet" konsumen barang mewah dan fesyen. “Saya pikir pangsa pasar global mereka telah berubah dari 11% -12% sebelum pandemi menjadi mungkin 15% -16% hari ini.” Dia menambahkan, Strateginya di sini adalah perampasan tanah. Ini adalah perampasan tanah yang sangat agresif di banyak kategori di seluruh divisi.

Baca Juga: Orang Terkaya Dunia Jeff Bezos Bagi-Bagi Uang Rp2,9 Triliun Usai dari Luar Angkasa

Abloh, seorang desainer, arsitek, dan pernah menjadi konsultan kreatif untuk Kanye West, telah bekerja di LVMH sebagai direktur artistik pakaian pria di Louis Vuitton sejak 2018. “Kehadiran label Off-White-nya di bawah atap Arnault akan memberi Abloh duduk di meja,” katanya kepada New York Times Minggu lalu.

Arnault sendiri memberikan petunjuk yang jelas tentang rencana pertempuran untuk tahun-tahun mendatang, merayakan "kreativitas dan visi luar biasa" Abloh dan bagaimana hal itu dapat diterapkan di "kategori mewah yang lebih luas" dari LVMH.

Kemudian, Analis Jefferies Cereda mengatakan, bahwa kesepakatan itu lebih tentang merajut bagian-bagian yang berbeda dari LVMH melalui salah satu nama baru yang paling menarik dan berpengaruh dalam mode.

“Off-White dengan uang LVMH di belakangnya bisa [segera memiliki] 300 toko – tidak sulit jika Anda memiliki LVMH di belakang Anda, [tetapi] merek itu sendiri kecil dalam konteks LVMH,” katanya.

“Apa yang saya pikirkan jauh lebih relevan adalah penguncian Virgil [Abloh], layanannya, namanya, mereknya mereka dapat melakukan banyak hal dengan itu.” Abloh, dalam sebuah pernyataan LVMH, mengatakan "Ini adalah platform baru yang luar biasa untuk membawa gangguan yang telah kita capai bersama ke tingkat yang sama sekali baru," tambahnya.

Resume Abloh adalah bagian besar dari daya tariknya ke LVMH, menurut analis Cereda, "Mereka tidak akan melakukan kesepakatan ini jika mereka tidak memiliki rencana baginya untuk tumbuh di dalam LVMH," katanya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini