Cerita Sri Mulyani Hadapi Tantangan Ekonomi, dari Krisis 1998 hingga Covid-19

Rina Anggraeni, Jurnalis · Rabu 04 Agustus 2021 13:29 WIB
https: img.okezone.com content 2021 08 04 320 2450723 cerita-sri-mulyani-hadapi-tantangan-ekonomi-dari-krisis-1998-hingga-covid-19-x5p3XUDYiv.jpg Menteri Keuangan Sri Mulyani bicara soal krisis 1998 (Foto: Okezone.com)

JAKARTA - Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani mengakui tak mudah mencapai tujuan sebagai negara yang adil dan makmur tidak mudah. Sebab ada tantangan yang harus dihadapi Indonesia untuk mencapai tujuan mulia tersebut.

"Dari berbagai aspek dri sisi ekonomi tentu ini refleksi pergulatan dan perjuangan menciptakan Indonesia adil dan menjaga ketertiban dunia ini adalah cita-cita yang dititpkan. Dalam mencapai tujuan yang mulia Indonesia tidak selalu posisi yang enggak jalur mulus," kata Sri Mulyani dalam video virtual, Rabu (4/8/2021).

Baca Juga: Ketua OJK Yakin Ekonomi Indonesia Tumbuh 7% di Kuartal II-2021

Lanjutnya, Indonesia terus menghadapi beragam tantangan yang sulit. Rinciannya saat tahun 1998 terjadi krisis ekonomi, 2008 terjadi krisis ekonomi global. Sedangkan di tahun 2020 adanya ancaman Covid-19.

"Ini milestone kita sering dihadapi berbagai tantangan enggak mudah dan kita sudah lihat krisis 1998 lalu ada krisis global 2008 dan 2009 harga komidtas yang naik dan turun seperti roller coaster dan sekarang covid-19," katanya.

Baca Juga: BI: Sumber Pembiayaan bagi Perekonomian Diperluas

Menurutnya, momentum pemulihan ekonomi terhambat akibat adanya penyebaran Virus Covid-19 Varian Delta. Padahal, pemulihan ekonomi secara bertahap mulai terjadi sejak kuartal I-2021 namun kemudian terhenti.

"Memang seluruh indikator ekonomi hingga kuartal-II menunjukkan suatu akselerasi pemulihan yang cukup meyakinkan namun kemudian kita di jeda oleh Varian Delta ini," katanya.

Dia menambahkan, pemerintah dan masyarakat masih sangat kuat menghadapi pandemi ini. Salah satu senjata yang diyakini mampu menahan laju pandemi adalah vaksin Covid-19.

"Saya yakin masih sangat kuat dan juga dari sisi dan kemampuan kita untuk menahan dan mengatasi penyebaran covid-19.Vaksin merupakan salah satu bagian yang sangat penting yang harus terus kita lakukan," tandasnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini