Jadi 'Bom' Waktu, Evergrande Bisa Bayar Utang Rp4.000 Triliun?

Antara, Jurnalis · Rabu 22 September 2021 11:59 WIB
https: img.okezone.com content 2021 09 22 278 2475130 jadi-bom-waktu-evergrande-bisa-bayar-utang-rp4-000-triliun-1iQsEVnNC0.jpg Krisis Evergrande (Foto: Okezone/Shutterstock)

JAKARTA - China Evergrande Group, yang pernah menjadi pengembang properti terlaris China, kian mendekati tenggat waktu penting di mana perusahaan berisiko gagal bayar pada obligasinya, tetapi pasar dunia lebih tenang karena investor dan analis mengecilkan ancaman kesulitannya menjadi "momen Lehman" negara tersebut.

Sementara kekhawatiran tentang limpahan dari keruntuhan yang berantakan mengguncang pasar pada Senin (20/9/2021), saham AS datar pada Selasa (21/9/2021). Dolar AS bertahan relatif stabil dan pasar obligasi korporasi AS juga stabil.

"Ada sedikit kekhawatiran tentang kemungkinan penularan dari kehancuran di pengembang properti China Evergrande," tulis analis di Bespoke yang berbasis di New York dalam sebuah catatan penelitian pada Selasa (21/9/2021).

Baca Juga: BNI Berencana Terbitkan Obligasi Global Rp8,5 Triliun

"Tetapi sejauh ini kekhawatiran itu tidak muncul di beberapa bagian pasar kredit yang telah berfungsi dengan baik sebagai tanda bahaya untuk krisis kredit yang lebih luas di masa lalu," sambungnya,

Ujian utama untuk Evergrande datang minggu ini, dengan perusahaan akan membayar bunga 83,5 juta dolar AS terkait dengan obligasi Maret 2022 pada Kamis (23/9/2021). Perushaan juga memiliki pembayaran 47,5 juta dolar AS lainnya yang jatuh tempo pada 29 September untuk surat utang Maret 2024.

Kedua obligasi akan gagal bayar jika Evergrande gagal melunasi bunga dalam waktu 30 hari dari tanggal pembayaran yang dijadwalkan.

Baca Juga: Obligasi Hutama Karya Kelebihan Permintaan 3,9 Kali

Evergrande melewatkan pembayaran bunga yang jatuh tempo pada Senin (20/9/2021) untuk setidaknya dua kreditur bank terbesarnya, Bloomberg melaporkan pada Selasa (21/9/2021), mengutip orang-orang yang mengetahui masalah tersebut. Pembayaran yang terlewat telah diperkirakan karena kementerian perumahan China mengatakan bahwa perusahaan tidak akan dapat membayar tepat waktu, kata Bloomberg.

Ketika investor dan pembuat kebijakan di seluruh dunia mencoba menilai potensi kejatuhan, ketua Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC) AS Gary Gensler mengatakan pasar AS berada dalam posisi yang lebih baik untuk menyerap potensi kejutan global dari gagal bayar perusahaan besar daripada sebelum krisis keuangan 2007-2009.

Ketua Federal Reserve (Fed) Jerome Powell kemungkinan akan ditanya tentang dampak dari Evergrande ketika dia berbicara setelah pertemuan dua hari Fed yang berakhir pada Rabu waktu setempat.

Meskipun gagal bayar menjulang, beberapa pengelola dana telah meningkatkan posisi mereka dalam beberapa bulan terakhir. Raksasa pengelola investasi BlackRock serta bank investasi HSBC dan UBS telah menjadi salah satu pembeli terbesar surat utang Evergrande, menurut data Morningstar dan sebuah posting blog.

Pemegang obligasi lainnya termasuk UBS Asset Management dan Amundi, manajer aset terbesar di Eropa.

Dalam skenario gagal bayar apa pun, Evergrande, tertatih-tatih di antara kehancuran yang berantakan, keruntuhan yang dikelola, atau prospek dana talangan (bailout) oleh Beijing yang lebih kecil, perlu merestrukturisasi obligasi, tetapi analis memperkirakan rasio pemulihan yang rendah bagi investor.

S&P Global Ratings mengatakan pada Senin (20/9/2021) bahwa pihaknya percaya pemerintah China hanya akan bertindak jika terjadi penularan yang menimbulkan risiko sistemik terhadap ekonomi.

“Saya akan menggolongkan Evergrande sebagai ledakan telegraf dan terkontrol,” kata Samy Muaddi, manajer portofolio dana Obligasi Pasar Berkembang T. Rowe Price senilai 5,1 miliar dolar AS, yang tidak memiliki posisi di perusahaan tersebut.

BNP Paribas memperkirakan dalam catatan penelitiannya bahwa kurang dari 50 miliar dolar AS dari utang Evergrande senilai 300 miliar dolar AS dibiayai oleh pinjaman bank, menunjukkan bahwa sektor perbankan China akan memiliki penyangga yang cukup untuk menyerap potensi kredit macet.

Anak perusahaan Citigroup Inc bertindak sebagai wali amanat dan agen pembayaran untuk obligasi China Evergrande yang jatuh tempo pada Maret 2022 dan memiliki bunga 83,5 juta dolar AS yang jatuh tempo pada Kamis (23/9/2021).

“Kami tidak memiliki eksposur pinjaman langsung ke Evergrande; eksposur tidak langsung kami melalui risiko kredit pihak rekanan dan tanpa konsentrasi tunggal yang signifikan,” kata juru bicara Citigroup Danielle Romero-Apsilos dalam surel pada Selasa (21/9/2021). Dia menolak mengomentari pembayaran terjadwal Evergrande.

Dalam upaya untuk menghidupkan kembali kepercayaan yang hancur pada perusahaan, Ketua Evergrande Hui Ka Yuan mengatakan dalam sebuah surat kepada staf bahwa Evergrande akan memenuhi tanggung jawab kepada pembeli properti, investor, mitra dan lembaga keuangan.

Pasar saham dan obligasi, valuta asing dan pasar komoditas berjangka China Daratan, yang ditutup pada Senin (20/9/2021) dan Selasa (21/9/2021) untuk Festival Pertengahan Musim Gugur, melanjutkan perdagangan pada Rabu, tetapi pasar keuangan Hong Kong akan ditutup untuk hari libur umum.

Saham Evergrande turun sebanyak 7,0% pada Selasa (21/9/2021), setelah jatuh 10% sehari sebelumnya, di tengah kekhawatiran utangnya yang sebesar 305 miliar dolar AS dapat memicu kerugian yang meluas dalam sistem keuangan China jika terjadi keruntuhan. Saham berakhir turun 0,4%.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini