Ada 'Harta Karun', Tol Solo-Jogja Dibuat Melayang di Tengah Sawah

Solopos.com, Jurnalis · Rabu 22 September 2021 08:53 WIB
https: img.okezone.com content 2021 09 22 320 2475026 ada-harta-karun-tol-solo-jogja-dibuat-melayang-di-tengah-sawah-xDBySLlZ1Q.jpg Proyek Jalan Tol (Foto: Solopos.com)

JAKARTA - Pelaksana proyek tol Solo-Jogja di wilayah Desa Keprabon, Polanharjo, Klaten, melakukan rekayasa teknis dengan membikin jalan tol melayang di atas kawasan persawahan.

Hal itu dilakukan untuk menghindari artefak berupa yoni yang ada di tengah areal persawahan desa tersebut. Dengan demikian, artefak berbentuk yoni di tengah sawah itu tak perlu dipindah.

Yoni itu berukuran panjang dan lebar masing-masing 79 sentimeter, memiliki ornamen pada salah satu sisi berbentuk kepala hewan menyerupai kura-kura. Sementara ketinggian yoni belum bisa dipastikan lantaran diperkirakan masih ada bagian yoni yang terpendam di dalam tanah.

Oleh warga setempat, yoni itu dikenal dengan nama Candi Asu. Tak jauh dari Yoni, ada gundukan tanah berisi batu bata merah berukuran besar. Objek diduga cagar budaya berupa yoni itu berada tak jauh dari patok berwarna kuning yang menjadi titik tengah dari rencana ruas jalan tol Solo-Jogja.

Berdasarkan pantauan proyek pembangunan jalan tol sudah dimulai di sejumlah wilayah salah satunya kawasan Desa Kranggan hingga Desa Keprabon, Polanharjo.

Baca Juga: Pembebasan Lahan Tol Bikin Banyak Orang RI Jadi Miliarder Dadakan, Terima Rp7,5 Triliun

Sawah-sawah yang sudah dibebaskan mulai diuruk termasuk pada lahan sebelah yoni di tengah sawah Desa Keprabon. Namun, posisi yoni termasuk gundukan tanah masih tetap berada pada lokasi selama ini.

Pembayaran Ganti Rugi

Kepala Dusun I Desa Keprabon, Gunawan Salafudin, mengatakan di Keprabon ada sekitar 71 bidang lahan termasuk tiga bidang tanah kas desa yang berada pada ruas jalan tol Solo-Jogja. Proses pembebasan lahan termasuk pembayaran uang ganti rugi sudah hampir selesai.

Pembayaran uang ganti rugi menyisakan satu bidang milik warga yang masih dalam proses pengurusan ahli waris serta tiga tanah kas desa yang masih dalam proses pencarian lahan pengganti.

Gunawan membenarkan sawah yang terdapat yoni termasuk dalam salah satu bidang lahan dibebaskan untuk proyek pembangunan jalan tol Solo-Jogja. Petugas dari Dinas Pariwisata Kebudayaan Pemuda dan Olahraga (Disparbudpora) Klaten serta Balai Pelestari Cagar Budaya (BPCB) Jawa Tengah sudah mendata dan mengecek ke lokasi.

Baca Juga: Sambungkan Aceh-Lampung dengan Tol, Hutama Karya Butuh Rp547,1 Triliun

Kepala Bidang Kebudayaan Disparbudpora Klaten, Yuli Budi Susilowati, mengatakan sudah ada pembahasan dengan pelaksana proyek tol Solo-Jogja ihwal keberadaan yoni tersebut. Dari pembahasan terakhir, pelaksana proyek bakal melakukan rekayasa teknis agar kawasan terdapat yoni tetap terlindungi.

“Kalau sesuai kesepakatan terakhir jalan tol akan dibuat layang di kawasan tersebut. Kebetulan di dekat lokasi itu ada sungai sehingga tiang jembatannya dibuat lebih banyak. Kami akan tetap memonitor prosesnya agar yoni tersebut tetap aman,” kata Susi.

Yoni Tak Bakal Digusur

Staf Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Satuan Kerja Pelaksana Jalan Tol Solo-Jogja Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat, Christian Nugroho, mengatakan proyek fisik jalan tol di wilayah Klaten sudah dilakukan setidaknya di lima desa.

Desa-desa itu seperti Desa Kranggan, Keprabon, dan Sidoharjo di Kecamatan Polanharjo, Desa Sidomulyo, Kecamatan Delanggu, serta Desa Kuncen, Kecamatan Ceper.

“Keprabon sudah mulai pembersihan lahan. Untuk kegiatan saat awal ini pembuatan jalan poros desa dan saluran irigasi. Sehingga ketika konstruksi utama mulai jalan, saluran irigasi serta jalan tidak terputus,” kata Christian.

Terkait objek diduga cagar budaya di wilayah Keprabon, Christian memastikan kawasan yoni dan sekitarnya tersebut tak bakal digusur maupun diuruk. Ada rekayasa teknis dari pelaksana proyek dengan membuat posisi jalan tol berada di atas kawasan terdapat yoni itu.

“Di cagar budaya itu nanti posisinya dikangkangi konstruksinya. Jadi nanti menggunakan tiang penyangga. Posisi objek diduga cagar budaya nanti masih seperti saat ini, tidak ada perubahan di sana,” kata Christian.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini