Tak Punya Barang Digadaikan, Masyarakat Cari Utang di Pinjol

Hafid Fuad, Jurnalis · Senin 27 September 2021 06:17 WIB
https: img.okezone.com content 2021 09 26 320 2477016 tak-punya-barang-digadaikan-masyarakat-cari-utang-di-pinjol-V2y3jtMqwh.jpg Pinjaman Online Meningkat Selama Pandemi. (Foto: Okezone.com)

JAKARTA- Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mengumumkan jumlah pelaku pinjaman online atau peer-to-peer (P2P) lending terus menciut dari 149 platform pada akhir 2020 menjadi 107 platform per 8 September 2021.

Dari 107 platform, 85 penyelenggara telah berstatus berizin, bertambah karena kedatangan satu platform asal Lampung, yaitu PT Lampung Berkah Finansial Teknologi (LAHAN SIKAM).

Baca Juga: Memberantas Pinjol Ilegal, Rentenir Berkedok Digital yang Bikin Resah

Satgas Waspada Investasi (SWI) Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mengingatkan pinjaman online atau pinjol legal pada dasarnya dibutuhkan oleh masyarakat. Pinjol resmi atau legal adalah yang terdaftar dan berizin dari OJK.

Ini penting bagi masyarakat yang tidak dilayani bank atau tidak memiliki barang untuk digadaikan maka mereka mempunyai pilihan untuk meminjam online. Terutama yang membutuhkan modal untuk kegiatan produktif atau berusaha.

Baca Juga: Tegas! OJK Blokir dan Pidana Lebih dari 3.000 Pinjol Ilegal

"Pinjol legal dibutuhkan untuk masyarakat yang unbankable atau yang tidak punya barang digadaikan. Setidaknya pinjol sudah menyalurkan dana untuk 66,7 juta peminjam," ujar Ketua Satgas Waspada Investasi OJK Tongam L Tobing dalam dalam Special Dialogue Okezone, Senin (27/9/2021).

Di bulan ini terdapat 7 pembatalan tanda bukti terdaftar fintech lending dikarenakan ketidakmampuan penyelenggara meneruskan kegiatan operasional. 

Penyelenggara dimaksud, yaitu PT Berkah Finteck Syariah, PT Pundiku Mitra Sejahtera, PT Serba Digital Teknologi, PT Solusi Bijak Indonesia, PT Prima Fintech Indonesia, PT Oke Ptop Indonesia, PT BBX Digital Teknologi.

Sekadar informasi, penyelenggara berizin merupakan perusahaan yang telah mendapatkan izin permanen dan memiliki sertifikat Sistem Manajemen Keamanan Informasi SNI/ISO 270001. Sementara penyelenggara terdaftar merupakan perusahaan yang saat ini sedang dalam proses mendapatkan izin permanen dan wajib mengajukan permohonan izin permanen kepada OJK.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini