Keindahan Mandalika, Sirkuit MotoGP dengan Pemandangan Alam dan Pantai

Senin 27 September 2021 13:59 WIB
https: img.okezone.com content 2021 09 27 470 2477494 keindahan-mandalika-sirkuit-motogp-dengan-pemandangan-alam-dan-pantai-AQDclya6pO.jpg KEK Mandalika Bersiap Sambut MotoGP. (Fotol: Okezone.com/Antara-Ahmad Subaidi)

LOMBOK - Kawasan Ekonomi Khusus di Lombok, Nusa Tenggara Barat akan menjadi tuan rumah perhelatan motor kelas dunia. Sirkuit Mandalika siap digunakan sebagai lintasan balap untuk World Superbike (WSBK) dan MotoGP. Lombok kini dipercantik dengan berbagai sarana dan prasarana pendukung.

Di kawasan lingkar sirkuit Mandalika terdapat sejumlah penginapan berbagai tipe mulai dari tipe penginapan yang murah berjenis homestay dengan tarif berkisar mulai Rp55.000 hingga Rp700.000-an per malam dan tipe penginapan yang premium seperti hotel-hotel berbintang dengan kisaran tarif lebih mahal mulai dari Rp800 ribuan hingga Rp3 jutaan per malamnya. Pihak Mandalika Hotel Associatiation (MHA) menyiapkan sekitar 1.000 kamar hotel untuk mengakomodir 1.250 orang kru hingga pembalap WSBK.

Baca Juga: Sirkuit Mandalika Gelar Balapan WorldSBK November Mendatang

Selain Gili Trawangan dan Pantai Senggigi, Lombok juga memiliki wisata pantai lain yang juga tak kalah indahnya. Desa Kuta dengan pasir putihnya terletak di pantai selatan Pulau Lombok. Demikian dikutip dari Solopos.com, Senin (27/9/2021).

(Foto: KEK Mandalika/Antara-Ahmad Subaidi)

Dikelilingi oleh deretan perbukitan, pemandangan Pantai Kuta nampak indah dengan air laut yang biru. Saat cuaca cerah, puncak Gunung Rinjani yang jauh di utara juga dapat terlihat. Gunung Rinjani merupakan gunung berapi tertinggi kedua di Indonesia dengan ketinggian 3,726 mdpl dan menjadi salah satu tempat wisata pegunungan favorit di NTB.

Baca Juga: Seri Pemungkas WSBK di Sirkuit Mandalika Ditunda Seminggu, Ini Alasannya

Lombok menawarkan berbagai kerajinan khas, seperti kain tenun tradisional Sasak di Dusun Adat Sade, Desa Rambitan, Kecamatan Pujut, Praya, Lombok Tengah, NTB. Kain tenun songket dan tenun ikat tradisional Sasak dijual mulai harga Rp250.000 hingga Rp1 juta tergantung jenis dan ukuran kain.

Tak kalah menariknya adalah kesenian tradisional Sasak yaitu Presean yang dimainkan dua orang disebut pepadu. Mereka bertarung saling memukul dengan tongkat yang terbuat dari rotan.

(Foto: KEK Mandalika/Antara-Ahmad Subaidi)

Pemandangan alam persawahan yang indah terdapat di Desa Wisata Tetebatu di Kecamatan Sikur, Lombok Timur, NTB. Desa Tetebatu yang memiliki keunggulan wisata alam air terjun, bumi perkemahan, wisata ramah lingkungan serta budaya terpilih menjadi nominasi mewakili Indonesia dalam ajang lomba Desa Wisata Terbaik (Best Tourism Village) yang diselenggarakan Organisasi Pariwisata Dunia Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNWTO).

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini