Terbang ke AS, Menko Luhut Lobi Produsen Obat Covid-19 Investasi di RI

Antara, Jurnalis · Senin 18 Oktober 2021 21:09 WIB
https: img.okezone.com content 2021 10 18 320 2488257 terbang-ke-as-menko-luhut-lobi-produsen-obat-covid-19-investasi-di-ri-CeIaDBZZyx.jpg Menko Luhut dan Menkes Jajaki Kerjasama dengan Produsen Obat Covid-19. (Foto: Okezone.com)

JAKARTA - Menteri Koordinator (Menko) Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan bersama Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin melakukan penjajakan beberapa alternatif obat Covid-19 dari beberapa produsen. Hal tersebut disampaikan dalam kunjungan kerja di Amerika Serikat (AS).

Penjajakan dilakukan bukan hanya sekadar untuk jadi pembeli, melainkan juga untuk kerjasama investasi dan produksi di Indonesia.

"Saya dapat sampaikan bahwa kita tidak ingin hanya sekadar menjadi pembeli, kita harapkan produsen obat tersebut melakukan kerjasama, melakukan investasi dan produksinya di Indonesia," kata Luhut, dikutip dari Antara, di Jakarta, Senin (18/10/2021).

Baca Juga: Antisipasi Libur Akhir Tahun, Menko Luhut Kebut Vaksinasi

Menko Luhut menjelaskan bahwa dirinya dan Menkes Budi Sadikin akan melakukan pertemuan dengan Merck mengenai obat Molnupiravir.

Selain Molnupiravir dari Merck, saat ini terdapat obat Proxalutamide yang sedang dalam tahap uji klinis ketiga di Indonesia dan sedang berproses di BPOM. Alternatif lain adalah AT-527 yang dikembangkan oleh Roche and Athea. Ketiga obat tersebut menunjukkan potensi untuk menjadi obat Covid-19.

Baca Juga: Top! Bank Dunia Apresiasi Kecepatan Vaksinasi di Indonesia

"Itu akan kita temui mereka hari Rabu di New York. Kalau itu benar (obat Covid-19), kita akan minta pabriknya dibuat di Indonesia. Dan dari apa yang kami lihat, peluang itu sangat ada," kata Menko Luhut.

Menko Luhut menuturkan upaya tersebut merupakan salah satu langkah mitigasi yang disiapkan pemerintah apabila terjadi gelombang ketiga Covid-19 akibat libur Natal dan Tahun Baru.

Mobilitas masyarakat saat momentum libur Natal-Tahun Baru yang diyakini akan meningkat hingga menurunnya efek imunitas pascavaksinasi juga dikhawatirkan bisa memicu gelombang ketiga di Tanah Air pada akhir hingga awal tahun.

Selain obat, gencarnya vaksinasi, penggunaan aplikasi PeduliLindungi yang terus ditingkatkan, hingga kesadaran masyarakat akan jadi langkah untuk bisa memitigasi gelombang ketiga.

"Per hari ini kita laporkan kasus kita tinggal 18 ribuan seluruh Indonesia, kasus aktif. Kalau trennya tiap hari 1.000 turun, sembuh, kita lihat di 20 hari ke depan sudah harus turun (kasus aktifnya)," kata Menko Luhut

Menko Luhut juga mengingatkan agar terus meningkatkan kewaspadaan di sekolah-sekolah, terutama terhadap siswa yang belum divaksinasi.

"Itu jangan sampai tertular karena kita belajar dari negara lain, seperti Israel, itu Covid-19 masuk lagi dari anak-anak sekolah. Saya kira langkah-langkah menyeluruh sudah kita lakukan," ujar Menko Luhut.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini