Arahan Erick Thohir ke PLN: Bisnis Lebih Ramah Lingkungan

Antara, Jurnalis · Jum'at 22 Oktober 2021 16:08 WIB
https: img.okezone.com content 2021 10 22 320 2490202 arahan-erick-thohir-ke-pln-bisnis-lebih-ramah-lingkungan-PLSoDndBg6.jpg Menteri BUMN Erick Thohir minta PLN beralih ke bisnis ramah lingkungan (Foto: Kementerian BUMN)

JAKARTA - Menteri Badan Usaha Milik Negara Erick Thohir meminta PT PLN (Persero) menyambut gaya hidup ramah lingkungan atau eco-lifestyle. Adapun gaya hidup ramah lingkungan kini menjadi tren di masyarakat.

"Kita harus mulai menata ulang (strategi) terlepas ada RUPTL, tetapi memprediksi eco-lifestyle yang akan terjadi di masyarakat," ujarnya di Jakarta, Jumat (22/10/2021).

Menteri Erick mengatakan kunci keberhasilan adaptasi adalah masyarakat itu sendiri, apakah mereka bisa beradaptasi dengan perubahan energi terbarukan yang sedang dilakukan oleh PLN.

Baca Juga: Ini Nasib Penjualan Listrik PLN Imbas PPKM Darurat

Menurutnya, gaya hidup ramah lingkungan yang akan terjadi di Indonesia akan berdampak luar biasa tidak hanya di dalam negeri, tetapi juga untuk dunia.

Karena itu, kolaborasi dan gotong royong penting dalam membangun peta jalan bersama antara stakeholder pemerintah, stakeholder masyarakat, dan para ahli yang bekerja dalam sektor energi terbarukan.

Kementerian BUMN telah mempersiapkan PLN untuk segera melakukan refocusing yang tidak hanya pada pembangkit, fosil diubah menjadi energi terbarukan, tetapi juga memperbaiki transmisi.

Baca Juga: Sidak saat PPKM Darurat, Erick Thohir: Bukan Mau Marah, Saya Ingin Support

Menurut dia, refocusing tidak hanya di power, fosil diubah menjadi energi terbarukan tetapi juga transmisi akan kami perbaiki karena ada hubungan dengan energi terbarukan dan tentu retail sistem yang kami harapkan ini tepat sasaran.

"Efisiensi harus terus dilakukan tentu program pemerintah harus tepat sasaran. Karena ini, saya berharap dengan eco-lifestyle yang berkembang kita mendorong transformasi PLN," katanya.

PLN mencatat konsumsi listrik mencapai 187,78 terawatt jam (TWh) atau naik 4,42% pada kuartal III 2021 dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu sebesar 181,63 TWh.

Perekonomian sudah mulai bangkit dengan adanya vaksin dari pemerintah membuat tren pandemi mulai menurun membuat sektor rumah tangga, bisnis, dan industri kembali beraktivitas normal.

Berdasarkan data PLN, pertumbuhan konsumsi listrik sektor industri yang mengalami pertumbuhan tertinggi adalah industri tekstil sebesar 15%, diikuti besi dan baja sebesar 10%, semen dan kimia sebesar 8%, makanan dan minuman serta plastik sebesar 7,0%.

Selanjutnya ada sektor otomotif yang tumbuh sebesar 6%, kertas sebesar 5,0%, pengolahan sebesar 4,0%, perkebunan, perkayuan dan pertambangan sebesar 3,0%, logam dan sepatu sebesar 2,0%.

PLN akan berfokus pada strategi creating demand yang ditempuh melalui upaya intensifikasi dan ekstensifikasi utuk meningkatkan penjualan listrik.

Strategi intensifikasi dilakukan PLN melalui berbagai bundling dan promo untuk meningkatkan kenyamanan pelanggan.cStrategi intensifikasi juga dilakukan melalui penerapan gaya hidup dengan menggunakan peralatan berbasis listrik dalam kehidupan sehari-hari atau electrifying lifestyle, seperti mendorong ekosistem dan penggunaan satu juta kompor induksi serta kendaraan listrik berbasis baterai.

Di samping itu, strategi ekstensifikasi ditempuh PLN melalui program win back yaitu mengakuisisi captive power atau mengganti kelistrikan perusahaan-perusahaan yang masih menggunakan pembangkit sendiri dengan suplai listrik dari PLN agar perusahaan dapat berfokus pada bisnis inti mereka.

Cara lainnya adalah dengan melihat ceruk pasar yang masih potensial dengan program electrifying agriculture dan electrifying marine untuk sektor pertanian, peternakan, perkebunan, dan perikanan serta kelautan.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini