Indeks Dolar AS Tergelincir, Euro dan Yen Perkasa

Antara, Jurnalis · Kamis 28 Oktober 2021 06:58 WIB
https: img.okezone.com content 2021 10 28 320 2492929 indeks-dolar-as-tergelincir-euro-dan-yen-perkasa-G7tKkQArSS.jpg Dolar AS melemah (Foto: Shutterstock)

JAKARTA - Indeks dolar AS melemah pada perdagangan kemarin. Sementara itu, sebagian mata uang utama dunia kembali stabil pada akhir perdagangan kemarin setelah pernyataan mengejutkan dari bank sentral Kanada (BoC) memberikan ledakan volatilitas di pasar yang relatif tenang.

Pergerakan tersebut membuat indeks dolar AS yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama saingannya turun 0,1% menjadi 93,8240, setelah dolar melemah terhadap dolar Kanada, euro, dan yen Jepang.

Baca Juga: Indeks Dolar AS Anjlok, Bitcoin Cetak Rekor Tertinggi

Greenback awalnya kehilangan 0,7% terhadap dolar Kanada setelah BoC mengisyaratkan bahwa mereka dapat menaikkan suku bunga lebih cepat dari yang diperkirakan. Namun langkah itu mereda dan membuat dolar AS melemah 0,4% terhadap loonie (dolar Kanada).

Sebelum pengumuman, yang dipandang oleh beberapa orang sebagai hawkish, dolar Kanada telah melemah ke level terendah dalam hampir dua minggu terhadap mitra AS.

“Anda akan melihat lebih banyak volatilitas dan ayunan valas di sini,” kata Ed Moya, analis pasar senior di broker OANDA.

Baca Juga: Indeks Dolar AS Lesu Tertekan Euro

Para pedagang akan memiliki ekspektasi inflasi yang berbeda di setiap wilayah, kata Moya, menambahkan: "Perbedaan suku bunga akan sangat sulit untuk dihitung untuk beberapa mata uang."

Komentar BoC dapat menjadi pemicu pertama untuk penilaian baru tentang bagaimana suku bunga akan berubah dan berdampak pada mata uang, ketika para gubernur bank sentral mencoba untuk mendukung pemulihan pandemi tanpa melepaskan inflasi yang berkelanjutan.

Imbal hasil obligasi pemerintah Jerman 10-tahun turun ke level terendah dalam lebih dari seminggu dan kurva imbal hasil mendatar.

Demikian pula, kurva imbal hasil obligasi AS mendatar dengan selisih antara imbal hasil pada obligasi dua dan 10-tahun menyempit menjadi kurang dari 104 basis poin, terendah sejak Agustus. Imbal hasil obligasi pemerintah AS 10-tahun turun di bawah 1,53%. Imbal hasil telah mencapai 1,70% pada minggu lalu.

Meratanya kurva imbal hasil di pasar negara-negara maju minggu ini mungkin mencerminkan kekhawatiran, kata para analis, bahwa bank sentral akan melakukan kesalahan jika mereka mengetatkan kebijakan terlalu dini dalam menghadapi inflasi lebih tinggi yang terbukti sementara.

Dolar Australia naik 0,3% menjadi 0,752 dolar AS setelah data menunjukkan bahwa inflasi inti Australia melesat ke level tertinggi enam tahun pada September, mengejutkan pasar. Data tersebut mendorong lonjakan imbal hasil obligasi jangka pendek.

Bank sentral Australia (RBA) akan bertemu pada Selasa (2/11/2021) minggu depan dan perkiraan pasar bertentangan dengan desakan pembuat kebijakan RBA bahwa tidak akan ada kenaikan suku bunga sebelum 2024.

Terhadap yen Jepang, dolar AS turun 0,3% menjadi 113.7950 - masih dalam kisaran baru-baru ini dan mendekati level tertinggi empat tahun di 114,695 yang disentuh satu minggu lalu.

Bank sentral Jepang (BoJ) akan bertemu pada Kamis dan secara luas diperkirakan akan menurunkan penilaian ekonominya. Pasar telah bertaruh pada tidak ada kenaikan suku bunga di masa mendatang.

Pound Inggris turun 0,1% menjadi 1,3740 dolar AS setelah menteri keuangan Inggris mengumumkan perkiraan anggaran Inggris.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini