Pertumbuhan Ekonomi RI Diramal 3,9% pada Kuartal-III 2021

Antara, Jurnalis · Kamis 28 Oktober 2021 15:31 WIB
https: img.okezone.com content 2021 10 28 320 2493219 pertumbuhan-ekonomi-ri-diramal-3-9-pada-kuartal-iii-2021-Z4FlOAGMaM.jpg Pertumbuhan ekonomi kuartal III 2021 (Foto: Shutterstock)

JAKARTA - Pertumbuhan ekonomi triwulan III 2021 diprediksi tumbuh 3,9% jika dibandingkan periode sama 2020 (year-on-year/yoy). Ekonomi berada di bawah ekspektasi konsensus dengan perkiraan Kementerian Keuangan sebesar 4,5%.

"Namun, kami memperkirakan pemulihan PDB yang kuat di masa mendatang, dengan konsumsi rumah tangga yang didukung oleh kenaikan harga komoditas dan panen beras yang melimpah diharapkan pada triwulan IV 2021," tutur Ekonom Bahana Sekuritas Satria Sambijantoro, Kamis (28/10/2021).

Baca Juga: Bicara Ekonomi Syariah, Sri Mulyani Singgung Riba

Dia berpendapat perkiraan tersebut seiring konsumsi dan investasi yang lemah di triwulan ketiga ini diimbangi ekspor yang kuat. Kebangkitan varian Delta COVID-19 di Indonesia terjadi antara Juni dan September 2021, yang berarti sebagian besar ekonomi di triwulan III 2021 terpengaruh oleh penguncian.

Menurut perhitungan Satria, konsumsi dan investasi hanya akan tumbuh sekitar tiga% (yoy) pada triwulan III 2021, sehingga menurunkan angka PDB utama.

"Kelemahan ini kemungkinan diimbangi oleh kinerja yang lebih baik dalam perdagangan luar negeri bersih, dengan ekspor kemungkinan tumbuh di atas 35% (yoy) karena lonjakan harga komoditas telah memperbesar surplus perdagangan ke rekor tertinggi," ungkapnya.

Melihat pendorong pertumbuhan, ia memproyeksikan ekonomi secara keseluruhan tahun ini akan tumbuh 3,6% (yoy), hal tersebut seiring dengan optimisme di triwulan IV 2021 yang didorong beberapa faktor.

Pertama, penguncian yang berkepanjangan di triwulan III 2021 dapat diterjemahkan menjadi permintaan terpendam untuk konsumsi rumah tangga di triwulan selanjutnya, karena konsumen kelas menengah melepaskan tabungan mereka, dengan asumsi pemerintah dapat secara ketat mengontrol perbatasan luar negeri dan mencegah gelombang kasus COVID-19 lainnya.

Kedua, lanjut Satria, defisit fiskal yang lebih rendah dari perkiraan pada kuartal ketiga (2,74% dari PDB atau sekitar Rp452 triliun lebih rendah dari periode yang sama tahun lalu) menawarkan peluang untuk meningkatkan belanja infrastruktur, yang dapat mendorong investasi.

Ketiga, sektor pertanian memiliki prospek positif karena perkiraan produksi beras yang tinggi pada Oktober-Desember, ditambah dengan kenaikan harga komoditas lain dari kelapa sawit hingga kopi, sehingga akan mendukung konsumsi rumah tangga petani Indonesia.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini