Pulih dari Pandemi, Perusahaan Milik Miliarder Warren Buffett Untung Besar

Shelma Rachmahyanti, Jurnalis · Minggu 07 November 2021 16:17 WIB
https: img.okezone.com content 2021 11 07 455 2498052 pulih-dari-pandemi-perusahaan-milik-miliarder-warren-buffett-untung-besar-uWdfbulggW.jpg Warren Buffet. (Foto: Okezone.com/CNBC)

JAKARTA – Laba operasional Berkshire Hathaway meningkat dua digit. Hal tersebut didorong adanya rebound berkelanjutan di bisnis kereta api, utilitas, dan energi dari pandemi. Sementara, jumlah uang perusahaan mencapai rekor tertinggi.

Adapun Warren Buffet melaporkan pendapatan operasional Berkshire Hathaway sebesar USD6,47 miliar pada kuartal ketiga, naik 18% dari USD5,48 miliar pada kuartal yang sama tahun lalu, menurut laporan pendapatan yang dirilis pada hari Sabtu (6/11/2021).

Berkshire mengatakan segudang bisnisnya telah diuntungkan dari dibukanya kembali aktivitas ekonomi, karena permintaan mulai kembali ke tingkat pra-pandemi. Diketahui, pendapatan operasional dari segmen kereta api, utilitas, dan energi tumbuh 11 persen dari tahun ke tahun menjadi USD3,03 miliar pada kuartal ketiga.

Baca Juga: Mau Jual 10% Saham Tesla, Elon Musk Minta Tolong Netizen di Twitter

“Mulai kuartal ketiga tahun 2020, banyak bisnis kami mengalami penjualan dan pendapatan yang jauh lebih tinggi dibandingkan kuartal kedua, mencerminkan permintaan pelanggan yang lebih tinggi,” kata Berkshire dalam laporan tersebut, seperti dilansir dari CNBC, Minggu (7/11/2021).

"Tingkat efek dalam jangka panjang tidak dapat diperkirakan secara wajar saat ini,” tambah Berkshire.

Pada akhir September, tumpukan kas Berkshire mencapai rekor USD149,2 miliar, naik dari USD144,1 miliar pada kuartal kedua. Buffett belum melakukan akuisisi yang cukup besar dalam beberapa tahun terakhir, karena valuasi mencapai rekor tertinggi dan lingkungan pembuatan kesepakatan menjadi kompetitif.

Baca Juga: Ramalan Bill Gates Usai Covid-19, Ingatkan Serangan Cacar

Rekor jumlah uang tunai datang meskipun pembelian kembali saham Berkshire yang agresif. Perusahaan membeli kembali USD7,6 miliar sahamnya sendiri pada kuartal ketiga, sehingga total dalam sembilan bulan menjadi USD20,2 miliar. Berkshire membeli rekor USD24,7 miliar sahamnya sendiri tahun lalu.

Pendapatan keseluruhan, yang mencerminkan fluktuasi investasi ekuitas Berkshire, turun menjadi USD10,3 miliar pada kuartal ketiga. Hal ini menandai penurunan lebih dari 60 persen dari tahun ke tahun. Pengembalian dari investasi ekuitas Berkshire hanya mencapai $3,8 miliar pada kuartal terakhir, dibandingkan dengan keuntungan USD24,8 miliar tahun lalu.

Buffet menegaskan, bahwa investor tidak boleh terlalu menekankan pada perubahan kuartalan dalam keuntungan atau kerugian investasinya.

“Jumlah keuntungan/kerugian investasi pada kuartal tertentu biasanya tidak berarti dan memberikan angka laba bersih per saham yang bisa sangat menyesatkan bagi investor yang memiliki sedikit atau tidak memiliki pengetahuan tentang aturan akuntansi,” kata konglomerat itu dalam laporan kuartalan.

Tercatat, saham B Berkshire naik lebih dari 24% tahun ini, duduk sekitar 2% di bawah rekor tertinggi yang dicapai pada bulan Mei. 

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini