Turun Tipis, Emiten Pengelola Pizza Hut Kantongi Penjualan Rp2,5 Triliun

Dinar Fitra Maghiszha, Jurnalis · Rabu 01 Desember 2021 19:46 WIB
https: img.okezone.com content 2021 12 01 278 2510468 turun-tipis-emiten-pengelola-pizza-hut-kantongi-penjualan-rp2-5-triliun-CiAD3ckgJi.jpg Penjualan emiten pengelola Pizza Hut turun tipis (Foto: Shutterstock)

JAKARTA - PT Sarimelati Kencana Tbk (PZZA) mencatat penjualan bersih sebesar Rp2,50 triliun hingga 30 September 2021. Penjualan emiten pemegang hak waralaba Pizza Hut Indonesia ini lebih rendah 6,09% dibandingkan periode sama tahun 2020 sejumlah Rp2,66 triliun.

Secara rinci, penjualan bersih kepada pihak ketiga mencakup penjualan makanan Rp2,38 triliun, dan minuman Rp119,8 miliar, dengan potongan penjualan senilai Rp3,58 miliar, sebagaimana tertulis dalam Laporan Keuangan PZZA dilansir dari keterbukaan Informasi BEI, Rabu (1/12/2021).

Baca Juga: Laba Bersih Emiten Pengelola Pizza Hut Rp4,8 Miliar, Turun 19%

Dari segi segmen operasi unit usaha di seluruh Indonesia, wilayah Jakarta dan sekitarnya berkontribusi besar terhadap penjualan neto perseroan mencapai Rp1,00 triliun, disusul Jawa-Bali Rp701,3 miliar, Sumatera Rp382,7 miliar, Sulawesi Rp192,9 miliar, Kalimantan Rp167,8 miliar, dan Indonesia Timur Rp54,05 miliar.

Angka pendapatan yang menurun membawa beban pokok penjualan ikut menyusut mencapai Rp861,5 miliar, lebih rendah dari periode sama tahun lalu senilai Rp927,8 miliar. Alhasil, laba bruto PZZA sejumlah Rp1,64 triliun, turun tipis dari Rp1,73 triliun yang dicapai perseroan pada periode yang sama tahun lalu.

Baca Juga: Asyik, Emiten Pengelola Pizza Hut Tebar Dividen

Sejumlah pendapatan operasi lain yang turut berkontribusi yakni pendapatan konsesi sewa Rp19,1 miliar, jasa antar Rp4,86 miliar, jasa manajemen dan lainnya Rp1,46 miliar, sponsor dan laba klaim asuransi Rp2,29 miliar, dan lain-lain Rp4,28 miliar, dengan total berjumlah Rp32,02 miliar.

Setelah perhitungan beban operasi, beban umum, administrasi, pajak, ditambah pendapatan operasi lainnya, maka PZZA mampu membukukan laba periode berjalan sebesar Rp13,30 miliar, melesat dari periode sama tahun lalu yang masih mencatatkan rugi senilai Rp8,62 miliar.

Posisi aset PZZA hingga kuartal ketiga tahun ini sebesar Rp2,11 triliun, masih lebih rendah dari posisi aset per 30 Desember 2020 senilai Rp2,23 triliun.

Adapun jumlah liabilitas dan ekuitas perseroan pada kuartal III 2021 berturut-turut sebesar Rp1,01 triliun dan Rp1,10 triliun. Sedangkan posisi kas dan bank akhir periode perseroan mencapai Rp36,15 miliar, lebih rendah dari posisi kas periode sama tahun lalu sebesar Rp43,5 miliar.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini