Santri Digitalpreneur Bidik 1.000 Pesantren, Menparekraf: Jadi Lokomotif Ekraf & Ciptakan Lapangan Kerja

Zikra Mulia Irawati, Jurnalis · Minggu 05 Desember 2021 08:58 WIB
https: img.okezone.com content 2021 12 05 320 2512098 santri-digitalpreneur-bidik-1-000-pesantren-menparekraf-jadi-lokomotif-ekraf-ciptakan-lapangan-kerja-TKbJE6Y9Re.jpeg Menparekraf Sandiaga Uno (Foto: Kemenparekraf)

JAKARTA - Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Sandiaga Salahuddin Uno, berharap para santri yang telah mengikuti program “Santri Digitalpreneur Indonesia” dapat menjadi lokomotif pertumbuhan ekonomi kreatif Tanah Air, khususnya di bidang teknologi digital hingga mampu menciptakan lapangan pekerjaan yang lebih luas.

Hal tersebut disampaikan Menparekraf Sandiaga, dalam kegiatan Silaturahmi dan Apresiasi Santri Digitalpreneur Indonesia, di Darunnajah Islamic Bording School, Jakarta Selatan, Sabtu (4/12/2021).

“Santri Digitalpreneur Indonesia” sendiri merupakan program Kemenparekraf/Baparekraf yang telah berlangsung selama dua bulan, mulai dari Oktober hingga November 2021. Para santri yang tergabung telah menjalani berbagai jenis jenis pelatihan, yakni animasi 2 dimensi, animasi 3 dimensi, dan audio creative production.

Menparekraf Sandiaga mengatakan bahwa digitalisasi yang dimaksud bukan hanya berjualan online, tapi juga menciptakan konten-konten kreatif dan ikut mengambil peran sebagai pelaku ekonomi kreatif.

Baca Juga: Menparekraf Terharu dengan Potensi Ekonomi Kreatif di Balikpapan

“Saya ingin para santri bukan mencari lapangan kerja, tapi justru menciptakan lapangan kerja. Saya ingin para santri yang mengikuti pelatihan ini bisa menginisiasi kreasi digital, seperti film Nussa dan juga Rico the Series,” ujarnya, 

Menparekraf menyebutkan bahwa program Santri Digitalpreneur Indonesia ini akan dilanjutkan di tahun 2022 dan akan lebih banyak lagi jenis pelatihannya seperti coding, games, web development, digital marketing, dan pelatihan program entrepreneurship lainnya. Dengan target peserta adalah 1.000 pondok pesantren.

“Kita harus cetak para santri yang betul-betul memiliki daya saing, berkualitas, berkelas dunia, dan saya bermimpi santri-santri ini bukan hanya memiliki ilmu pendidikan digital, iman, dan takwa, tapi mereka juga jago berdagang menjadi para ahli pembiayaan, investasi, bukan hanya di Indonesia tapi mampu bersaing di internasional,” ujarnya dalam  keterangan tertulisnya, Minggu (5/12/2021).

Baca Juga: Selamat! Sandiaga Uno Tetapkan 21 Daerah sebagai Kabupaten/Kota Kreatif Indonesia 2021

Menparekraf pun turut mengajak para santri untuk mulai berfikir konten kreatif seperti apa yang bisa diciptakan untuk berdakwah, bagaimana bisa menebar kebaikan yang berlandaskan empat sifat wajib bagu rasul, yaitu sidiq, amanah, tabligh, dan fathonah.

Salah satu mentor Santri Digitalpreneur Indonesia serta Pelaku Usaha Industri Kreatif Subsektor Animasi, Yuda Wirafianto, menyampaikan bahwa antusiasme dari para santri sangat baik. Secara umum para santri sangat berminat dengan dunia digital. Dan pada saat proses pelatihan pun para santri sangat kritis, karena sering melontarkan pertanyaan.

“Saya berharap kedepan santri-santri ini bisa mewarnai zaman bukan diwarnai. Semoga santri kita bisa menjaga nilai keislaman dan memperkuat karakter bangsa,” ujarnya.

Pendakwah Digital, Habib Husein Ja'far Al Hadar mengatakan santri merupakan salah satu generasi yang unggul. Santri memiliki sesuatu yang tidak dimiliki oleh banyak orang seperti ilmu agama, kemandirian, dan yang paling penting adalah keberkahan dalam pembelajarannya. Karena itu mereka harus difasilitasi dalam berperan di kalangan masyarakat baik secara nasional maupun global.

“Karena itu saya senang sekali Kemenparekraf memberikan kesempatan melalui pembekalan keilmuan bagi santri ini agar santri memiliki peluang lain yaitu berdakwah melalui media digital,” ujarnya.

Konten Kreator Atta Halilintar memberikan tips untuk membuat konten yang menarik di platform digital. Menurutnya para santri dapat mengangkat cerita kesehariannya yang dikemas dalam video pendek atau serial berdurasi satu menit dan dibalut dengan humor yang ringan dan sarat akan ilmu yang telah dipelajari karena itu akan memberikan warna pada platform digital tersebut.

“Karena kalau misalnya yang masuk ke FYP (For You Page dalam Tiktok) banyak konten kreator dari santri, kita jadi bisa banyak belajar,” kata Atta.

Salah satu peserta terbaik dalam program Santri Digitalpreneur Indonesia, Riki Permana mengucapkan terima kasih kepada Menparekraf beserta jajarannya yang telah memberikan program pendampingan ini.

“Harapannya kegiatan seperti ini terus berlanjut dan terus membina para santri, khususnya santri di pondok pesantren yang ada di pelosok. Dengan adanya kegiatan ini sangat membantu kami dalam mengembangkan media dakwah,” ujarnya.

Turut mendampingi Menparekraf, Direktur Aplikasi, Permainan, Televisi dan Radio Kemenparekraf/Baparekraf, Syaifullah.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini