Ibu Kota Pindah ke Kaltim Dimulai Semester I-2024

Rina Anggraeni, Jurnalis · Kamis 23 Desember 2021 10:41 WIB
https: img.okezone.com content 2021 12 23 470 2521363 ibu-kota-pindah-ke-kaltim-dimulai-semester-i-2024-aUnyOWSk66.jpg Pemindahan ibu kota dilakukan semester I 2024 (Foto: Okezone)

JAKARTA - Kementerian PPN/Bappenas memastikan pemindahan Ibu Kota Negara (IKN) Indonesia ke Kalimantan Timur adalah pada semester I-2024. Pembangunan IKN juga akan melibatkan semua pihak dan memberikan ruang inklusif bagi publik.

Staf Ahli Bidang Pembangunan Sektor Unggulan dan Infrastruktur Kementerian PPN/Bappenas Velix Vernando Wanggai mengatakan, pemindahan IKN telah ditetapkan berdasarkan RUU IKN, yang tengah dibahas di DPR.

Baca Juga: Formula E Kuatkan Peran DKI Jakarta sebagai Pusat Perekonomian Saat Ibu Kota Pindah

"Pemindahan IKN ke Kalimantan Timur akan tetap memperhatikan masyarakat di Kalimantan Timur. Tidak hanya secara ekonomi, namun juga mengembangkan masyarakatnya," katanya di Jakarta, Kamis (23/12/2021).

Kata dia, dalam pemindahan ibu kota, kita tidak berpindah di ruang hampa, ruang kosong. Di Kalimantan Timur sudah ada masyarakat yang tinggal.

Baca Juga: 3 Fakta PNS Harus Siap Pindah ke Ibu Kota Baru, Ada Uang Jalan Rp5,5 Miliar

"Kalimantan Timur ini beragam. Kita mengembangkan IKN menjadi Kota Dunia untuk Semua, karena kita mengantisipasi pengembangan dunia yang sangat cepat dari sisi budaya,” imbuhnya.

Lanjutnya, dalam mensosialisasikan rencana pembangunan IKN, tetapi juga untuk mendapatkan masukan dari akademisi. Sahli Velix mengatakan, hasil diskusi dan masukan dari konsultasi publik ini akan menjadi bahan pendalaman untuk menyempurnakan RUU IKN. Salah satunya untuk memastikan pembangunan IKN yang inklusif dan membangun masyarakat di Kalimantan Timur.

“Kita akan melihat aspek perencanaan sosial, ekonomi, dan ekologi, melalui penerapan green economy yang menempatkan konsep ekonomi, ekologi, dan sosial secara bersamaan. Kita akan membuat social planning sebelum perencanaan ekonomi dan fisik,” ujar Sahli Velix.

Selain itu, rencana pembangunan IKN ini diharapkan tidak hanya memberikan manfaat di Kalimantan Timur saja, tetapi juga wilayah di sekitar Kalimantan, termasuk pulau lain di Kawasan Timur Indonesia. Untuk itu, konektivitas antar wilayah diperlukan sehingga tercipta rantai pasok yang dapat mendorong ekonomi, baik di Kalimantan Timur, maupun wilayah penyangga lainnya.

“Ketika kita ingin mendorong pertumbuhan wilayah, konektivitas menjadi hal yang penting. Saat ini kami sudah membuat rencana pembangunan enam kluster ekonomi yang berada di kawasan lainnya, seperti Sulawesi, Kalimantan Tengah dan Kalimantan Selatan,” imbuh Sahli Velix.

Hal ini sejalan dengan tujuan pembangunan IKN, untuk mengubah paradigma pembangunan menjadi Indonesia-sentris. Dengan demikian, poros pembangunan ekonomi dan sosial tidak lagi hanya di Indonesia bagian barat saja, tetapi juga berfokus ke Indonesia bagian timur.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini