Share

Covid-19 Beri Pelajaran Berharga, Sri Mulyani: Bukan Masalah Uangnya

Antara, Jurnalis · Selasa 28 Desember 2021 15:03 WIB
https: img.okezone.com content 2021 12 28 320 2523792 covid-19-beri-pelajaran-berharga-sri-mulyani-bukan-masalah-uangnya-xtAjkfrorv.jpeg Menkeu Sri Mulyani ungkap pandemi covid-19 beri pelajaran berharga (Foto: Okezone)

JAKARTA – Pandemi Covid-19 memberi pelajaran yang luar biasa untuk pemerintahan, bahkan untuk rakyat dan dunia usaha. Menteri Keuangan Sri Mulyani mengatakan peristiwa ini bisa menjadi pelajaran bagi generasi yang akan datang.

"Saya selalu menekankan kalau di Kementerian Keuangan untuk mencatat ini karena belum tentu kejadian lagi," ujar Sri Mulyani, Selasa (28/12/2021).

Baca Juga: Menko Airlangga: Vaksinasi Anak-Anak Ditargetkan Selesai pada Kuartal I-2022

Dengan demikian, ia menuturkan generasi yang akan datang bisa memiliki referensi jika menghadapi kembali musibah yang mirip dengan Covid-19 saat ini, di mana kejadian tersebut sebenarnya sudah beberapa kali terjadi namun dengan skala yang lebih kecil seperti virus Ebola dan SARS.

Salah satu pelajaran berharga yang diberikan pandemi COVID-19 adalah terkait dengan anggaran negara yang harus bisa lebih fleksibel, namun tetap transparan dan akuntabel.

Baca Juga: Pasien Transmisi Lokal Omicron Juga Tak Alami Gejala

"Terkadang bukan masalah uangnya, tetapi tata kelola atau governance ," ucap Bendahara Negara tersebut.

Menurut dia, saat anggaran negara sudah tersedia untuk menangani COVID-19, terdapat beberapa standar yang belum sesuai antar satu rumah sakit dengan yang lainnya, sehingga terjadi sedikit masalah.

Begitu pula dengan tata kelola dalam penyaluran bantuan sosial untuk masyarakat terdampak COVID-19 yang masih terdapat beberapa penyesuaian, serta pemerintah daerah yang tak berani mengambil risiko dengan cepatnya perubahan anggaran karena tak adanya aturan yang mendasari.

Maka dari itu, Sri Mulyani mengungkapkan pemerintah pusat terkadang harus mengubah beberapa aturan agar anggaran negara bisa lebih sesuai dan akuntabel saat diaudit oleh Badan Pemeriksa Keuangan (BPK).

"Dalam situasi seperti krisis ini memang dibutuhkan kecepatan dan fleksibilitas, tetapi juga dibutuhkan stabilitas dan transparansi," tegasnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini