Auto Tajir! Ini Daftar Miliarder yang Alami Lonjakan Kekayaan Sepanjang 2021

Shelma Rachmahyanti, Jurnalis · Rabu 05 Januari 2022 11:29 WIB
https: img.okezone.com content 2022 01 05 455 2527672 auto-tajir-ini-daftar-miliarder-yang-alami-lonjakan-kekayaan-sepanjang-2021-255BJ87KY9.jpeg Miliarder Rusia Tatyana Bakalchuk (Foto: The Moscow Times)

JAKARTA – Daftar miliarder yang alami lonjakan kekayaan sepanjang 2021. Adapun lonjakan kekayaan bersih mereka tercatat paling tinggi dalam persentase.

Para taipan dan investor ini mungkin tidak membanggakan kekayaan seperti Elon Musk atau Jeff Bezos yang mempunyai kekayaan lebih dari USD100 miliar. Namun, masing-masing dari mereka melipatgandakan kekayaan bersihnya selama setahun.

Beberapa adalah pendiri perusahaan swasta yang kekayaannya tumbuh karena putaran pendanaan baru. Sementara yang lain mendapat manfaat dari melonjaknya nilai saham atau mata uang kripto yang diperdagangkan secara publik.

Melansir Forbes, Rabu (5/1/2022), berikut daftar miliarder yang alami lonjakan kekayaan sepanjang 2021:

Baca Juga: Kisah Mantan Miliarder Muda Jadi Penipu, Elizabeth Holmes Terancam Dipenjara 20 Tahun

1. Tatyana Bakalchuk

Kewarganegaraan: Rusia

Persentase keuntungan: 1,075%

Bakalchuk, pendiri dan pengecer e-commerce Rusia Wildberry, memiliki kekayaan sekitar USD12,9 miliar atau setara Rp184,4 triliun (kurs Rp14.300 per USD), naik dari hanya USD1,1 miliar pada awal tahun 2021. Hal ini berkat lonjakan permintaan untuk belanja online selama pandemi–dan melonjaknya valuasi Wildberry secara public, rekan-rekan yang diperdagangkan.

Miliarder wanita terkaya di Rusia, Bakalchuk telah mengawasi ekspansi global Wildberry ke pasar global lainnya, termasuk Amerika Serikat. Perusahaan menggandakan pendapatannya pada tahun 2020 menjadi sekitar USD5,7 miliar.

Seorang mantan guru bahasa Inggris dan ibu dari empat anak, Bakalchuk, 46, mendirikan Wildberries pada tahun 2004 dari apartemennya di Moskow saat sedang cuti hamil. Pada tahun-tahun awal, dia menjual kembali pakaian dari pengecer Jerman Otto. Hari ini, Wildberry menawarkan lebih dari 31.000 merek di situs webnya.

Baca Juga: Mengenal Madam Pang, Manajer Tajir Timnas Thailand Janjikan Bonus Rp8 Miliar

2. Nik Storonsky

Kewarganegaraan: Inggris dan Rusia

Persentase keuntungan: 547%

Storonsky, CEO dan salah satu pendiri fintech perbankan Revolut, melihat kekayaan bersihnya melonjak hampir 550% menjadi USD7,1 miliar atau setara Rp101,5 triliun (kurs Rp14.300 per USD) dari 1,1 miliar. Pada bulan Juli, Revolut menyelesaikan putaran pendanaan USD800 juta yang memberi nilai perusahaan sebesar USD33 miliar, menjadikannya startup fintech paling berharga di Inggris. Storonsky memiliki lebih dari 20% perusahaan.

Storonsky, yang tinggal di London dan memegang kewarganegaraan ganda Inggris-Rusia, memulai kariernya sebagai pedagang derivatif di Lehman Brothers dan Credit Suisse. Di bawah kepemimpinannya, Revolut telah menarik lebih dari 10 juta pelanggan dan memproses lebih dari 350 juta transaksi. Pendapatan dari apa yang disebut "neobank" ini tumbuh 34% pada tahun 2020—dari USD229 juta menjadi USD307 juta—meskipun kerugian juga naik 57%.

3. Leo Koguan
Kewarganegaraan: Amerika Serikat
Persentase keuntungan: 481%
Koguan, seorang pengusaha dan investor yang berbasis di Singapura, meningkatkan kekayaannya pada tahun 2021 dengan strategi investasi yang berani: bertaruh rumah dengan opsi panggilan Tesla. Langkah pertama telah terbayar mahal untuk Koguan karena saham Tesla melonjak tahun lalu, berkat mania investasi ritel dan langkah Tesla dalam kemampuan manufaktur dan pengiriman. Kekayaan bersih Koguan naik 481% sejak tahun lalu, melampaui perkiraan USD8,1 miliar atau setara Rp115,8 triliun (kurs Rp14.300 per USD) pada 31 Desember 2021.
Koguan membangun kekayaannya di industri TI. Lulusan Fakultas Hukum Universitas New York ini, mendirikan penyedia layanan TI SHI International pada tahun 1989 dengan istrinya saat itu, Thai Lee, yang terus menjalankan perusahaan. Koguan tinggal di penthouse Singapura, yang ia beli dari miliarder pembersih vakum Inggris James Dyson.
4. Luo Liguo
Kewarganegaraan: China
Persentase keuntungan: 472%
Miliarder China Luo meningkatkan kekayaan bersihnya menjadi USD16,6 miliar, naik hampir 500%, berkat masa booming untuk Hoshine Silicon Industry, pemasok logam silikon yang digunakan dalam elektronik, panel surya, dan produk kimia yang dipimpin Luo. Saham perusahaan, yang terdaftar di Bursa Efek Shanghai, naik dari USD5,20 (33 yuan) menjadi hampir USD21 (132 yuan) selama tahun 2021.
Anggota keluarga Luo membantu menjalankan Industri Silikon Hoshine: Istrinya Wang Baodi adalah direktur, putrinya Luo Yi adalah wakil ketua, dan putranya Luo Yedong adalah asistennya. Pada bulan Juni, pemerintah AS melarang impor produk yang dibuat oleh perusahaan Luo karena dugaan hubungannya dengan kerja paksa di wilayah Xinjiang barat China. Seorang juru bicara Hoshine belum menjawab permintaan komentar dari Forbes.
5. Cameron Winklevoss & Tyler Winklevoss
Kewarganegaraan: Amerika Serikat
Persentase Keuntungan: Masing-masing 440%
Cameron dan Tyler Winklevoss, investor kripto dan saudara kembar, masing-masing bernilai sekitar USD4,4 miliar atau setara Rp62,9 triliun (kurs Rp14.300 per USD) pada akhir tahun 2021–dan 440% lebih kaya dari tahun sebelumnya.
Itu karena Bitcoin menutup tahun 2021 dengan kenaikan tahunan 56% yang mengesankan, didorong oleh lonjakan investasi ritel dan pertumbuhan bullish di antara lembaga keuangan dan investor terkenal, sementara Ethereum, cryptocurrency terbesar kedua, mencatat kenaikan tahunan 400%. Duo ini juga menjalankan pertukaran crypto Gemini, yang mereka dirikan pada tahun 2014 dan yang penilaiannya naik pada November 2021 ketika menarik investasi USD400 juta.
Lulusan Harvard, mantan pendayung Olimpiade dan antagonis era perguruan tinggi dari CEO Facebook Mark Zuckerberg (seperti yang diabadikan dalam film Hollywood The Social Network), Cameron dan Tyler Winklevoss pertama kali berinvestasi di Bitcoin pada tahun 2012. Keduanya menggelontorkan jutaan dolar dari USD65 juta Facebook mereka. penyelesaian ke dalam mata uang digital pemula, yang harganya kurang dari USD100 pada saat itu. (Hari ini perdagangan Bitcoin lebih dari USD45.000).

6. Bom Kim
Kewarganegaraan: Korea Selatan
Persentase Keuntungan: 416%
Kim, pendiri raksasa e-commerce Korea Selatan Coupang berusia 43 tahun, meningkatkan kekayaannya menjadi USD5,2 miliar atau setara Rp74,3 triliun (kurs Rp14.300 per USD) selama tahun 2021, berkat penawaran umum perusahaannya di Bursa Efek New York pada Maret 2021.
Sebagai pemegang saham 10% di Coupang  Kim telah menjadi salah satu miliarder terkaya di Korea Selatan, sangat kontras dengan konglomerat chaebol negara itu dan kekayaan dinasti mereka.
Namun, saham Coupang telah merosot 40% sejak debut pasar publik mereka, karena pengecer online telah terlibat dalam sejumlah kontroversi. Setelah kebakaran mematikan di salah satu pusat pemenuhannya pada bulan Juni, Coupang menghadapi kritik dan reaksi luas atas kondisi kerjanya; boikot perusahaan berikutnya merusak penjualan dan reputasinya.
7. Pavel Durov
Kewarganegaraan: Rusia
Persentase Keuntungan: 403%
Hanya sedikit yang mendapat manfaat lebih dari reaksi Big Tech daripada Durov, pendiri dan pemilik aplikasi perpesanan yang berfokus pada privasi Telegram. Mogul teknologi (yang juga menciptakan situs media sosial populer Rusia Vkontakte) diperkirakan bernilai USD17,2 miliar atau setara Rp245,9 triliun (kurs Rp14.300 per USD) naik dari USD3,4 miliar pada awal tahun 2021, berkat bisnisnya yang berkembang pesat: Telegram adalah aplikasi kelima yang paling banyak diunduh pada tahun 2021, dengan 329 juta unduhan baru.
Durov juga menghadapi rintangan. Telegram mendapat tekanan tahun lalu karena ancaman malware dan penipuan berkembang biak di platformnya. Dan pada bulan Desember, Durov mendukung proyek crypto spin-off, dijuluki Toncoin, setelah S.E.C. menembak jatuh upaya Telegram sebelumnya untuk membuat jaringan cryptocurrency asli Telegram.
8. Wang Junlin
Kewarganegaraan: China
Persentase Keuntungan: 400%
Para peminum China yang haus telah menambah kekayaan Wang Junlin, ketua Sichuan Langjiu, salah satu pemasok minuman keras terbesar di China. Pria mandiri berusia 59 tahun ini memiliki kekayaan sekitar USD4,8 miliar atau setara Rp68,6 triliun (kurs Rp14.300 per USD), naik dari sekitar USD1 miliar pada awal tahun 2021. Merek alkohol "Lang" yang umum dikenal Wang dinamai dari tempat asalnya, kota Er Lang di Provinsi Sichuan di Tiongkok barat, dekat tempat pengusaha itu dibesarkan.
9. Philippe Lafont
Kewarganegaraan: Amerika Serikat
Persentase Keuntungan: 364%
Perusahaan hedge fund dan modal ventura Laffont, Coatue Management, telah bertaruh besar pada teknologi, meningkatkan aset hingga USD50 miliar atau setara Rp715 triliun (kurs Rp14.300 per USD).
Forbes mematok kekayaan Laffont sebesar USD6,5 miliar atau setara Rp92,9 triliun (kurs Rp14.300 per USD), naik dari USD1,4 miliar pada awal 2021. Beberapa investasi Coatue yang paling menonjol: Bytedance induk Tik Tok, induk Snapchat Snap, dan layanan streaming musik Spotify.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini